Makan Pempek 56 (Bandar Lampung)

Mudik? Ngga, tahun ini saya sekeluarga ga mudik. Udah mudiknya, dua tahun lalu. Buat keluarga saya yang Minang, mudik bukan event tahunan kayak book fair. Soalnya, selain jauh dan butuh biaya, butuh waktu juga buat pulang kampung pake mobil. Eh, bisa juga sih naik pesawat, tapi tiketnya paaaasti muahhhal…

Jadi, lebaran 1436 hijriah ini saya sekeluarga udah janjian mau jalan-jalan keliling Lampung sama keluarga kakaknya mamah saya yang tinggal di Ujung Berung. Pasti kamu semua mengira kita akan ke Kiluan. Nope. Kita udah dapet kabar jalannya yang jelek banget buat mobil sehingga kita ngga masukin Kiluan ke dalam list to visit. Tujuan utama kita di Lampung : Danau Ranau dan pantai-pantai di pesisir Barat.

DSCF5024 (1280x853)

Perjalanan menuju negeri Ruwa Jurai, julukan Lampung yang dapat kita lihat di simbol provinsinya, dengan menggunakan mobil pasti akan melewati Pelabuhan Merak dan Bakauheni yang terkenal itu. Terkenal pas musim mudik. Soalnya, arus mudik ke dan dari Sumatera terindikasi melalui jalur laut ini. Tapi kita yang emang sengaja berangkat pas hari H, alias hari Lebaran, ga menemui kemacetan. Alhamdulillah. Sampe di Merak menjelang matahari terbenam, bayar biaya penyeberangan untuk satu mobil, langsung masuk deh ga pake antre.

DSCF5030 (1280x853)

Kapal ferry perlahan menjauhi pulau Jawa. Gedung-gedung terlihat mengecil.

DSCF5031 (1280x855)

Penyeberangan ke Bakauheni menggunakan kapal ferry yang ukurannya cukup besar. Kapalnya bagus dan tampaknya masih baru. Kita sempet foto-foto narsis pake action cam di geladaknya yang lapang.

DSCF5035 (853x1280)

Perjalanan menyeberangi Selat Sunda ini memakan waktu lebih kurang 2 jam. Ada yang memilih menunggu di luar, terpapar angin lautan, tapi lebih banyak yang menunggu di dalam ruangan. Ruangannya nyaman, semuanya berAC. Soalnya ada juga ferry yang menyediakan dua macam ruangan : AC dan non-AC. Ruangan yang berAC dijadikan objek pemasukan tambahan oleh pihak operator ferry karena penumpang yang ingin berdiam menunggu di ruangan ini mesti rela membayar lebih.

IMG_20150717_223645 (1280x960)

Sampai di seberang, kita langsung ciao ke Bandar Lampung. Rencananya kita bakal nginep satu malam di sini. Hotelnya kita dapet pake Traveloka. Yap, tentu saja di hotel yang paling murah yang kita bisa dapet tapi tetep nyaman buat beristirahat, alias berAC. Luckily, kita dapet hotel murah ini yang menurut Traveloka hanya tersisa tiga buah kamar lagi. Bayangin, kita yang dateng berdua keluarga ini emang butuh tiga kamar. Keluarga saya dua kamar, keluarga kakak mamah saya satu kamar. Gimana ga pas banget? Satu kamar harganya hanya 195 ribu rupiah saja. Muraaaaahhhh. Dan setelah sampe di lokasi, harga reservasi via pihak hotel bahkan lebih mahal : 220 ribu rupiah! Wiiiiih, thanks Traveloka!

DSCF5042 (852x1280)

Keesokan harinya, perburuan kuliner dimulai. Sebelum berangkat menuju ke Way Kambas, kita mampir dulu ke Pempek 56. Sebelumnya, keluarga saya udah pernah ke sini. Dua tahun lalu, pas pulang mudik. Waktu itu adalah waktu saya pertama kalinya nyobain pempek adaan dan terkesan banget ama rasanya yang enak dan gurih. Sejak saat itu, saya kalo makan pempek di mana-mana pasti akan pesen pempek adaan.

DSCF5039 (1280x853)

Walaupun masih hari kedua Lebaran, rupanya mereka buka. Alhamdulillah banget. Yaaa, yang punyanya sih memang etnis Tionghoa, sehingga mereka kan ga berlebaranan. Dari sisi kita sih bersyukur banget tempat ini buka. Varian pempeknya pun tersedia relatif lengkap.

DSCF5044 (1280x853)

Ruangannya cukup besar dan lega. Bisa menampung 40 orang lebih. Ga ada AC dan hanya ada kipas angin.

DSCF5047 (1280x854)

Ini pempek tekwan pesenan papah saya. Pempek tekwan adalah varian pempek yang berkuah. Mirip kayak baso pake bihun, tapi bedanya basonya diganti pempek. Rasanya cukup enak. Tapi saya sih bukan fans tekwan.

DSCF5052 (1280x853)

Saya sendiri memesan tiga buah pempek adaan, pempek telur kecil, dan satu pempek kerupuk. Pempek adaan itu yang bentuknya bulet-bulet agak kecoklatan. Pempek adaan ini adalah pempek yang menurut saya paling enak dibanding varian lainnya. Kenapa? Konon karena pempek adaan menggunakan santan. Pempek telur kecil yang jumlahnya ada dua. Sementara pempek kerupuk yang ada di ujung belakang sana, yang bentuknya memang mirip kayak kerupuk. Pempek adaannya rasanya ga se-wow sewaktu dulu saya pertama kali mencoba. Yang lebih memukau saya malah pempek kerupuknya. Sedikit ada sensasi renyah. Me like it. Yang rada kurang justru kuah pempeknya. Encer dan rasanya cenderung manis. Kalo cuka ga pedes itu rasanya ga nendang.

DSCF5065 (1280x853)

Nah, pempek lenggang juga menjadi salah satu pempek favorit saya. Tau kan pempek lenggang? Pempek lenggang itu pempek lenjer yang dipotong-potong lalu digoreng dengan telur. Makanya saya suka, lebih enak dan gurih karena ditambah telur. Di sini selain pake topping bihun yang udah jadi standar, pempeknya pake mie juga. Ga lupa, diberi taburan bumbu udang kering. Dan walaupun pempek lenggangnya enak, tapi kalo kuah cukanya kurang enak, tetep aja jadi kurang enak. Makanya, bagi sebagian penyuka pempek, cuka yang enak itu penting banget. Kadang ada penjaja pempek yang punya pempek enak, ada juga yang punya resep cuka lebih enak. Beruntunglah mereka yang memiliki keduanya.

DSCF5066 (1280x853)

DSCF5072 (1280x853)

Es kacang merah! Ini juga salah satu menu wajib saya kalo ke rumah makan pempek. Enak, seger, dan unik. Walau unik, tapi es kacang merah ga cuma jadi monopoli orang Palembang. Soalnya saya pernah juga nemuin menu es kacang merah di rumah makan Makassar. Tapi sayang saya belom pernah nyoba sehingga ga tau bedanya. Es kacang merah ini menggunakan santan dan sirup. Sirupnya ini hingga saat ini saya belum tau sirup apa. Ada yang tau?

Pempek Kecil IDR 4K
Pempek Lenggang IDR 20K
Es Kacang Merah IDR 12K

 

Pempek 56
Jalan Mayor Salim Batubara No. 56 Bandar Lampung 35221
Click for Google Maps

pempek 56

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s