Makan Bubur Khas Cina di Ta Wan (Jakarta)

Jadi, alkisah suatu ketika saya lagi berada di suatu mal bernama Mal Artha Gading bersama Fay. Ceritanya lagi beli kado buat Nisa yang lagi ulang tahun. Kita akhirnya, tanpa perlu keliling-keliling dan milih-milih terlalu lama, memutuskan untuk beli pashmina yang bermerk Pashmina (really!). Dan biar gampang, langsung aja sekalian beli dua dan menolak adanya diversifikasi kado, kekekek…

Abis belanja yang cuma memakan waktu 15 menitan, ya karena emang udah keburu malem juga sih, kalo kelamaan ntar toko-toko keburu udah tutup, Fay pengen makan. Katanya sih lagi pengen makan bubur Ta Wan. Saya sih oke-oke aja. Saya cuma pernah sekali ke Ta Wan, yaitu pas di PVJ Bandung. Itupun udah lamaaaa banget, ga inget terakhirnya kapan. Saya tau, Ta Wan ini sering banget disebut orang-orang karena buburnya yang enak. Oke deeeeh, ga ada salahnya saya ikut makan di sini. Lumayan buat nambah koleksi ensiklopedia kuliner saya.

Buat nambah pengetahuan para pembaca setia, nama restoran ini diambil dari bahasa Mandarin yang berarti mangkok (wan) besar (ta). Ga heran lah ya, soalnya restoran ini memang menjagokan beragam menu bubur cina, di mana penyajiannya menggunakan mangkok berukuran besar, kayak foto penampakannya di bawah ini nih…

DSCF4860 (1280x853)

Ini dia bubur yang diidam-idamkan Fay. Bubur Spesial 3 Rasa Ala Ta Wan. Karena Ta Wan ini merupakan restoran masakan Cina, tentunya buburnya juga bubur cina. Dan kalo ngomongin soal bubur cina, saya jadi inget Bubur Kwang Tung. Beberapa waktu yang lalu, saya juga nyobain bubur cina di situ. Waktu itu, saya beli bubur kepitingnya yang mahalnya nauzubilah. Yah, sebenernya sih wajar aja, soalnya porsinya buat 4 sampe 5 orang. Tapi masalahnya, saya kan waktu itu dateng sendiriaaaan! (jadi keingetan lagi sebelnya waktu itu)

Oke lah, mendingan kita bicarain si bubur Ta Wan. Karena kita dateng berdua, akhirnya kita mutusin untuk membeli bubur yang berukuran L alias large. Lagian, bedanya ama yang ukuran R alias reguler cuma seribu doang. Berasa rugi gimana gitu kan ya.

Udah pernah makan bubur cina? Teksturnya lembut, ga terlalu encer dan juga ga terlalu kental. Pas makan, saya sempet mengira nama “3 Rasa”nya itu disebabkan oleh daging toppingnya yang ada tiga macam, yaitu ayam, ikan, dan udang. Tapi ternyata ngga juga, soalnya dagingnya cuma ayam ama udang. Saya sempet mengira ada daging ikannya. Topping lainnya ada cakue dan daun bawang. Saya coba ngeliat review-reviewnya di internet, ternyata “3 Rasa” ini ya maksudnya beneran tiga rasa, yaitu ada sensasi manis, asin, dan gurih. Tapiiii, saya cenderung ga setuju sih. But, why???

Walau sama-sama menyandang titel bubur cina, tapi kalo dibandingin sama si bubur kepiting Kwang Tung, rasa gurihnya tuh menurut saya jauuuuh. Akhirnya, saya mesti mengakui bahwa bubur Kwang Tung emang oke setelah makan bubur Ta Wan. Karena menurut lidah saya, bubur Ta Wan ini rasanya ga terlalu gurih. Enak sih enak. Tapi biar agak berasa di lidah orang Indonesia yang terbiasa dengan bumbu-bumbu, mungkin ada baiknya kamu menambahkan sedikit kecap asin atau sambal. Itulah yang kami lakukan sewaktu makan bubur Ta Wan ini. Yah, tapi lagi-lagi itu masalah selera sih. Ga ada yang lebih bener, dan ga perlu diperdebatkan. Dan harganya juga menurut saya masih masuk di akal, ga terlalu mahal kayak di Kwang Tung.

DSCF4864 (1280x853)

Semua makanan yang dipesen adalah hasil pesenan Fay. Saya ga ada andil dan bener-bener cuma nemenin makan doang. Termasuk yang ini, Cumi Goreng 3 Rasa. Hari ini yag dipesen 3 rasa semua. Bener-bener ga mau rugi, wkwkwkwk…

Cumi gorengnya, sesuai yang ada di foto di menu, digoreng pake tepung. Doyan nih saya kalo udah digoreng pake tepung. Enak, crispy. Nah, kalo cumi gorengnya ini emang beneran ada 3 rasanya. Enak dan unik. Soalnya pas saya nyicip, selain rasa asin dan gurih, ada sensasi rasa manisnya juga. Tapi bukan gula lho ya. Ga tau deh rasa manisnya dari mana. Saya emang cuma bisa makannya doang, tapi ga jago nganalisis komposisi kuliner yang saya makan, hehehe…

Dan karena kita cuma berdua doang, ditambah saya juga sebelumnya udah makan pas bukber bareng temen, menu yang kita, eh Fay, pesen ya cuma dua ini. Ntar laaah, kalo ke sini lagi saya akan coba menu yang lain buat ng-update review-nya 😉

Bubur Spesial 3 Rasa Ala Ta Wan (Large) IDR 24K
Cumi Goreng 3 Rasa IDR 41.5

 

UPDATE

Pas kita ke sini lagi, kita coba mesen menu yang “agak beda” dari sebelumnya.

DSCF8337 (800x533)

 

Yeaaah, beda dikit doang di bagian bubur. Sebelumnya kan kita beli bubur tiga rasa, sekarang kita nyobain bubur seafood deeeh. Tapi pas buburnya dateng, eh tampilannya mirip-mirip aja tuh. Rasanya ya apalagi, kan buburnya itu-itu doang. Cobain aja deh bandingin foto buburnya. Sama aja kan toppingnya?

DSCF8342 (800x533)

Kali ini biar agak sehat kita mesen sayur kailan. Hmm, saya sih suka sayur-sayur berdaun hijau. Seneng ngunyah daunnya yang berserat. Apalagi sayur kailan yang ini juga dimasak pake bawang putih, jadi tambah sedaaaap. Wah, dua kombinasi yang ga nahan deh.

DSCF8346 (800x533)

Yang terakhir, saya ngusulin mesen kepiting soka. Saya suka banget deh ama yang namanya kepiting soka. Terakhir kali makan kepiting soka pas traktiran ulang taun saya dan adik saya di Captain’s Seafood di Bandung dan itu rasanya enaaaak banget. Recommended deh kalo kamu ke sana. Makanya saya sekarang pengen makan lagi. Si Kepiting sokanya dikasih banyak banget bawang puth goreng, yang akhirnya saya sama Fay campur di bubur. Lumayan jadi tambah gurih. Tapi kepiting sokanya sendiri kurang mantap. Kepiting sokanya sih empuk seperti biasa. Tapi tepung gorengnya kurang oke.

Bubur Seafood (Large) IDR 24K
Kepiting Soka Lada Garam IDR 58.5
Kailan Cah Bawang Putih IDR 30K

 

Ta Wan Restaurant
Cabang Mal Artha Gading
Click for Google Maps

ta wan

(Sebagian) Daftar Menu

DSCF4854 (1280x853)

DSCF4856 (1280x853)

DSCF4857 (1280x853)

DSCF4858 (1280x853)

DSCF8343 (800x533)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s