Makan Kenyang di Pempek 161 (Jakarta)

Beberapa hari yang lalu, pas lagi dapet rejeki bisa pulang dari kantor sebelum matahari terbenam, saya menyempatkan untuk mampir buka puasa ke sini, Pempek Palembang & Otak-Otak 161. Karena namanya panjang amat, sebut saja Pempek 161 ya. Bukan, bukan sebut saja Mawar. Itu sih kisah yang lain.

DSCF4822 (1280x853)

Ga ada yang ngasih menu? Jangan ngambek dulu, soalnya menunya udah ada di meja. Tepatnya, di bawah kaca meja. Ga bisa diambil dan digeser-geser lagi. Ada foto-fotonya juga di sebelahnya. Di dinding juga ada sih banner foto-foto menunya.

DSCF4794 (1280x853)

Karena saya suka pempek adaan, saya pesen dua. Soalnya ukuran pempek adaan kan biasanya kecil. Terus pempek kulit, soalnya lagi pengen makan yang renyah-renyah. Terus lenggang panggang. Nyobain. Biasanya sih saya pesen lenggang goreng. Dan yang terakhir yang ga mungkin lupa tiap kali bertandang ke rumah makan palembang : es kacang merah.

DSCF4803 (1280x853)

Nih dia es kacang merah, khas Palembang. Belum jadi rumah makan palembang lah kalo ga nyediain menu yang satu ini. Es kacang merah ini favorit saya. Es campur, es buah, kan udah biasa. Banyak yang jual. Es kacang merah, ya cuma ada di rumah makan palembang. Rasanya yang manis merupakan kombinasi antara rasa kacang merah dan sirop berwarna merah. Ada sedikit rasa gurihnya karena es kacang merah juga diberi kuah santan.

DSCF4805 (1280x853)

So, es kacang merahnya sih enak. There’s no doubt about it. Hanya saja, satu kekurangannya. Porsinya terlalu super banyak. Kacang merahnya tuh dikasih banyaaaak banget. Ini mah porsi makan kenyang. Dan ga bisa dimakan sendirian. Saya sampe enek ga bisa ngabisin. Akhirnya saya cuma ngabisin kuahnya aja. Bagusnya sih, lebih seimbang antara jumlah kuah dan kacang merahnya. Dengan begitu, harga es kacang merahnya juga bisa jauh lebih turun. Banyakin aja esnya. Saya seneng kok sama kuah es kacang merah.

DSCF4807 (1280x855)

Daaaan, yang ini, pempek kulit sama pempek adaan. Ternyata oh ternyata, ukurannya gedeeee. Lebih gede daripada pempek kulit dan adaan pada umumnya. Pantesan aja harganya mahal. Nyesel saya beli adaannya dua butir kalo tau ukurannya gede gini. Enak sih ya enaaak. Tapi Hukum Gossen II juga akan mulai bekerja. Kalo terlalu banyak kayak gini kan rasa enak dan kepuasannya akan semakin berkurang di setiap suapan. Terutama suapan-suapan terakhir.

DSCF4813 (1280x853)

Ini pertama kalinya saya beli lenggang panggang. Dari tampilan awalnya, saya langsung teringat dengan Martabak Har. Ukuran satu porsinya juga sama, gede. Bener-bener porsi kenyang deh.

Oiya, buat yang belom tau, lenggang itu adalah pempek lenjer yang dipotong-potong melintang terus dimasak pake telor. Tinggal cara masaknya aja yang menentukan namanya jadi lenggang goreng atau jadi lenggang panggang.

Lenggang panggang yang saya makan ini ternyata jauh dari bayangan saya. Teksturnya beda banget sama lenggang goreng. telurnya hampir ga berasa telur. Mungkin karena ketiadaan minyak goreng. Terus, pempeknya juga teksturnya hampir sama dengan telurnya sehingga pas saya kunyah hampir ga terasa mana yang pempek dan mana yang telur. Saya ga ngerti deh apa itu bagus atau ngga. Tapi intinya, saya tetep lebih suka lenggang goreng.

DSCF4819 (1280x853)

DSCF4820 (1280x853)

Sebagai penutup, saya mau nyobain satu aja otak-otaknya. Ukurannya gede juga, lebih gede dari otak-otak pada umumnya. Bumbu kacangnya? Itu, ada di wadah-wadah yang ada di meja. Di wadah-wadah itu ada bumbu ebi, sambal, cuka, dan salah satunya ternyata bumbu kacang buat dimakan pake otak-otak ini. Terus rasanya? Well, menurut saya sih ga terlalu istimewa ya. Ukurannya aja yang wow.

Pempek Kulit IDR 10K
Pempek Adaan IDR 10K
Lenggang Panggang IDR 25K
Es Kacang Merah IDR 22K
Otak-Otak IDR 8K

 

Pempek Palembang & Otak-Otak 161
Jalan Boulevard Raya FW1 No. 26, Jakarta Utara
Click for Google Maps

pempek 161

Iklan

3 pemikiran pada “Makan Kenyang di Pempek 161 (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s