Ramainya Ketan Susu Kemayoran (Jakarta)

Kata siapa bulan puasa jadi penghalang buat kulineran? Hahaha, seengganya buat saya, saya ga menjadikannya sebagai halangan. Malem kemaren, saya berkesempatan (sok sibuk) mengunjungi tempat yan satu ini. Bukan, bukan yang pertama kali kok. Saya udah tau tempat ini sejak tahun-tahun awal saya bekerja di Jakarta. Walau ga sering, waktu itu pertama kali saya ke sini sama temen-temen kantor saya.

DSCF4792 (1280x853)

Tapi waktu itu, tempatnya ga serame sekarang. Beneran. Ga tau ini karena lagi berkah bulan puasa atau emang sekarang namanya udah makin terkenal seantero Jakarta, yang pasti sejak beberapa kunjungan terakhir saya ke sini, jumlah pengunjungnya membludak ga kira-kira. Misalnya liat aja nih parkiran motornya. Hampir memakan setengah jalan sendiri. Motor doang lho itu. Yang bawa mobil saya ga ngerti deh mereka parkir di mana.

DSCF4791 (1280x853)

Saking terkenalnya, sponsor mereka si susu kental manis bermerk Omela ini bahkan menyumbangkan gapura gang ini. Yah, emang mereka patut berbangga sih. Gimana ngga, dari banyak merk susu kental manis yang terkenal yang rasanya lebih banyak dipake berbagai penjaja makanan, baca : susu kental manis Carnation, mereka memakai merk Omela. Walau entahlah, apakah Omela ini berasal dari produsen yang berbeda?

DSCF4790 (1280x853)

Ini penampakan kios yang ngejual ketan susu. Kios? Iya, kamu ga salah denger. Kios! Tempatnya keciiiiil banget. Berbanding terbalik dengan namanya yang terkenal. Pas saya dateng aja, udah banyak orang yang mengerubungi kios ini bagai semut mengelilingi sebutir permen. Bakul ketannya lagi diisi ulang sama ketan baru. Gorengan tempenya bahkan udah abis. Jiaaaah! Dari semua gorengan yang ada di sini, gorengan tempenya yang abis. Mereka aslinya ngejual banyak gorengan selain tempe. Setau saya sih ada goreng ubi sama goreng pisang juga. Tapi yang jadi primadona adalah tempenya.

DSCF4775 (1280x853)

Nah, pas tempenya jadi, orang yang ngantre ini mulai berebutan nge-take tempe, takut keabisan lagi. Kalo abis, ntar lama lagi nunggu gorengnya. Ga semua orang yang dateng ini makan di sini. Karena tempatnya kecil dan kurang nyaman, keliatannya banyak yang ngebungkus. Dan sekali ngebungkus mereka bisa pesen sampe 10 bungkus. Ga sebanding banget jumlah pekerja dan kecepatan mereka membungkus ketan susu. Pekerjanya cuma ada lima orang. Satu bertugas ngebungkus buat yang pesen dibawa pulang, dua orang bertugas nyiapin buat yang makan di tempat, satu lagi ngegoreng gorengan-gorengan, dan yang terakhir berurusan dengan kukus-mengukus ketan.

Kok ditambah aja sih pekerjanya? Inget kata-kata saya tadi, tempatnya keciiiil. Kalo mereka bisa pindah tempat yang lebih luas, mungkin mereka bisa nambah pekerja dan menambah kenyamanan orang yang datang buat makan di tempat. Tapi, saya sih ragu mereka akan melakukannya. Yah, untuk sementara ya gini aja deh. Tempat duduk yang tersedia palingan cuma bisa menampung 24 orang. Itupun yang lengkap dengan meja. Kursi kayu panjang tanpa meja ada tiga buah. Sisanya? Mereka bahkan memilih untuk duduk di median pembatas jalan. Sungguh chaos…

DSCF4774 (1280x853)

Tuh liat, bayangin ada berapa kaleng susu kental manis yang abis tiap harinya? Ada berapa kg beras ketan, pisang, ubi, dan tempe yang abis tiap harinya? Pasti angkanya fantastis. Sayang, saya ga tega buat nanya-nanya hal ini karena mereka semua tampak sibuk. Keadaan menyulitkan saya untuk bertanya santai. Gimana ngga, sementara saya duduk. orang-orang ngantre di belakang saya untuk menyebutkan atau mengambil pesanan.

DSCF4784 (1280x853)

Daaaan, saya menempuh semua kesulitan tadi, dateng ke sini malem-malem jam 11, ngantre nungguin supaya bisa duduk, nungguin tempenya digoreng lagi, buat seporsi ketan susu plus tempe ini? IYAH! Cuma buat sepiring kecil ketan susu dan tempe ini! Tapiiiii, rasanya enak bener dah! Seenak apa sih? Kamu ga penasaran. Sebentar, saya mau cerita dulu sedikit. Saya kan orang minang yah. Secara tradisional, orang minang juga punya penganan ringan serupa. Biasanya, si ketan akan dikasih taburan kelapa parut dan dimakan bareng dengan pisang goreng hangat. Tapi, bukan dimakan dengan tempe! Kamu ga ngerasa aneh apa? Makan ketan pake tempe goreng?

DSCF4780 (1280x853)

Itu juga pikiran saya waktu pertama kali ke sini di tahun 2011. Awalnya, saya makan satu porsi ketan susu pake pisang goreng. Kombinasi yang sama seperti yang ketika saya makan pisang goreng ketan ala minang. Hanya saja, karena kombinasi rasa yang enak dengan porsi yang kecil, membuat saya memesan porsi kedua. Saya inget waktu itu saya ngeliat orang-orang makan ketan susunya dengan kombinasi tempe, bukan pisang goreng. Akhirnya, saya beranikan diri mencoba makan ketan susu pake tempe juga. Saya pikir, ini mah rasanya bakalan aneh. Tapppi ternyataaaaaa sodara-sodaraaaaa! Rasanya ENAK lho!

Ketan Susu Kemayoran ini disajikan sangat sederhana. Ketan yang berderai-derai dan ga lengket satu sama lainnya ini sangat pulen. Lalu di atas setangkup kecil ketan, ditambahkan juga sedikit kelapa parut dan susu kental manis. Kombinasi ini, pasti kamu bisa menebak, membuat ketan susu bercita rasa manis. Ketika digabungkan dengan tempe goreng yang asin, bisakah kamu membayangkan rasanya? Sweet meets salty. Yak, cita rasanya jadi GURIH sodara-sodara! Saya kaget juga lho waktu itu. Kok kepikiran ya bikin kombinasi kayak gini. Alhasil, waktu itu saya memesan porsi ketiga saya, hahahaha. No shame at all, no shame at all….

Selain ketan susu ini, kamu bisa pesen teh poci juga. Teh poci mereka enak lho. Rasanya teh wasgitel gitu, walau ga terlalu. Apalagi kalo teh angetnya diminum pas malem lagi dingin-dinginnya. Mmmmmhh, sadddaaaapppp. Dulu pemanisnya pake gula batu. Tapi pas kemaren saya minum lagi, kayaknya pemanisnya cuma pake gula pasir biasa. Dan sialnya, gulanya belum seluruhnya larut. Saya sempet mikir yang dikasih itu teh tawar doang. Tapi ternyata pas udah abis, di dasar gelasnya udah ngumpul deh gulanya yang belom larut.

UPDATE Agustus 2017
Ketan Susu IDR 4K
Gorengan IDR 1K
Teh Manis Panas IDR 3K

 

Ketan Susu Kemayoran
Jalan Garuda Ujung, Kemayoran, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

tansu kemayoran

Iklan

2 pemikiran pada “Ramainya Ketan Susu Kemayoran (Jakarta)

  1. Gooookill banget laporan pandangan matanya!!
    Jarang jarang ada yang bisa nulis review kuliner renyah kayak ini.
    Singkat. Digoreng dengan komedi yang kriuk.
    Kumplit dengan foto makanan yang tajam engga blur. Plus ada tambahan fitur harga sama peta TKP (Nahh… Ini baru cara pengaplikasian Google Maps yang bermanfaat)
    Enjoy banget ngebacanya, terutama bagian ulasan tentang kuliner Bandung.
    Walaupun urang Bandung, ternyata banyak tempat yang gw belom tau. Walhasil, jadi bikin semanget untuk ngulik hehehe…
    Keep the great job bro! Menurut gw mah, ini udah layak dibikin buku.

    NB: Foto chaos para mbak-mbak berebutan tempe diatas ngingetin suasana yang berebutan Perkedel Bondon di Terminal Stasiun Hall Kebonjati Bandung tiap malem hahaha…

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s