Nikmatnya Nasi Gandul Khas Pati Ibu Endang (Jakarta)

Makan nasi gandul ini sebenernya udah saya rencanain dari jauh-jauh hari. Ini semua gara-gara temen saya yang makan nasi gandul di daerah Jalan Sabang sono dan mengaplot fotonya di grup Whatsapp. Demi membaca komennya yang mengatakan bahwa rasanya lebih nendang daripada gultik, saya jadi ngiler. Tapi karena rasanya ga afdol kalo ga makan nasi gandul di warung yang terkenal, akhirnya saya googling dan didapatlah tempat ini.

DSCF4666 (1280x853)

Nasi Gandul Khas Pati Ibu Endang! Lokasinya sebenernya lumayan jauh dari kosan saya, di Jalan Pesanggrahan, Jakarta Barat. 18 km. Lumayan kan? Tapi demi petualangan kuliner, sejauh apapun pasti akan saya tempuh! Semoga kalian ngerti bahwa itu maksudnya hanya hiperbolis.

Warungnya sederhana. Lantainya hanya terbuat dari lapisan semen. Bahkan atapnya pun hanya terbuat dari seng. Untung aja siang itu ga terlalu terik. Saya yakin kalo matahari lagi sadis-sadisnya, atap seng ga akan mampu menahan panasnya.

DSCF4637 (853x1280)

DSCF4636 (853x1280)

Tempatnya bisa menampung lebih kurang 40 orang. Saya mengambil posisi duduk di salah satu sudut yang pencahayaannya bagus. Yap, kan saya mau moto-moto makanannya. Saya liat menunya dan pastinya memesan nasi gandul. Lainnya, saya mau nyobain garang asem ayamnya ah. Penasaran banget soalnya pernah denger katanya enak.DSCF4644 (1280x853)

Naaah, ini dia nasi gandulnya. Nasi gandulnya enak! Gurih, ada sedikit sensasi asem. Ternyata, di dalam resep nasi gandul ini ada kluweknya. Wah, pantesan ada sensasi asemnya! Buat kamu yang pernah makan brongkos campur di Jogja sono, pasti ga akan kaget deh sama penampilan dan rasanya. Mirip! Nasi gandul ini isinya daging doang ama kuah.Ya,ama nasinya juga dong. Pas saya liat di menu, saya kira bakal ada nangkanya. Kebayangnya kayak gudeg gitu kan, nangkanya berwarna coklat.

DSCF4645 (1280x853)

Ini garang asem ayam. Sebenernya ada juga garang asem daging, tapi saya lebih milih yang ini. Sesuai namanya, rasanya emang asem, tapi enak. Segerrrr. Ayam yang empuk ini disajikan bersama dengan bungkusan daun pisang yang digunakan untuk mengukusnya. Kalo kita perhatiin kuahnya, ada banyak banget bumbu yang dimasukin : ada jahe, ada cabe ijo besar (tapi ga pedes), daun salam, dan potongan cabe merah. Sangat kaya cita rasa.

DSCF4648 (1280x853)

Dateng bersama dengan dua pesenan saya tadi, yaitu tempe goreng. Tapi tempenya bukan tempe goreng biasa. Sedikit crispy, kayaknya tempenya dicelup dengan sedikit air bertepung atau berpenyedap. Rasanya agak asin, sehingga kurang oke kalo dimakan gitu doang. Lebih pas kalo dimakan pake nasi. Maknyuuuusss…

Dan semua makanan tadi, semuanya hangaaat! Penyajiannya juga cepet. Saya ga perlu nunggu lama-lama. Sungguh menyenangkan!

DSCF4651 (1280x853)

Di meja juga ada satu besek telur bacem. Tapi karena saya udah keburu kekenyangan, ga dicoba.

DSCF4664 (1280x853)

Daaan, mereka juga menjual suatu minuman unik. Mungkin juga jadul, soalnya rasanya mirip-mirip rootbeer, sarsaparilla, dan cola digabung jadi satu. Nama minumannya kawista, merknya Dewa Burung. Dan sama kayak rootbeer atau sarsaparilla, minuman ini berkarbonasi juga. Kalo kata Mbah Wiki sih, kawista ini masih kerabat dengan buah maja dan buah jeruk.

Pengen nyoba? Kayaknya kamu mesti dateng ke sini deh, hehehe… Atau, mereka juga bahkan punya cabang di mal-mal besar lho, kayak misalnya di Senayan City, Plaza Indonesia, dan Grand Indonesia. Tapi saya ga tau juga sih ada di sebelah mananya. Cari tau sendiri aja ya 😉

Nasi Gandul Campur IDR 22K
Nasi Gandul Pisah IDR 24K
Garang Asem Ayam IDR 22K
Tempe Goreng IDR 2K
Kawista “Dewa Burung” IDR 10K

 

Nasi Gandul Khas Pati Ibu Endang
Jalan Pesanggrahan No. 14 Jakarta Barat
Click for Google Maps

gandul pati

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s