Nasi Timbel Pak Kumis (Bandung)

Ini adalah tempat makan favorit sejak SMA. Karena yang jualannya bapak-bapak berkumis, kayaknya jadi mengilhami nama tempat makan ini : Nasi Timbel Pak Kumis. Simpel banget ya… Tapi dia ga jualan sendirian kok. Ada ibu-ibu yang kayaknya sih istrinya, dan tiga anak muda lain yang membantu melayani pengunjung.

DSCF4563 (1280x855)

Yeeeessss, sejak saya SMA. Kayaknya waktu itu kelas dua SMA ya, pas temen sekelas saya ngajakin saya makan di sini pas jam istirahat. Waktu itu, lokasinya masih di seberang Taman Lalu Lintas, di dalem gang sempit pas banget di sebelah rumah yang katanya milik keluarga dokter itu. Tapi seiring dengan perjalanan waktu, mereka digusur dari sana, entah kenapa. Sempat pindah ke ujung Jalan Kalimantan di pertigaan Jalan Jawa dan berjualan dengan tenda, akhirnya mereka memperoleh tempat permanen di sini, di dalam komplek milik militer yang juga ada cabang Bimbel Tridaya untuk anak SMP. Masih di Jalan Kalimantan juga, sejajaran ama SMAN 3 Bandung. Sejak saya tau tempat makan ini dari teman saya itu, saya seriiing ke sini. Yaa, seengganya sampe lulus SMA.

DSCF4561 (1280x853)

Mmmm, udah lama banget saya ga ke sini. Gara-gara kesibukan saya mencobai tempat-tempat kuliner baru di Bandung *jiaaaahhh*. Beneran. Jadi kangen juga sih kalo dipikir-pikir. Biasanya kalo saya ke sini, saya paaaasti pesen nasi merah. Lauknya juga udah cukup standar : tempe mendoan yang udah pasti wajib ama telor dadar. Tapi siang itu, jam setengah 2, saya udah keabisan nasi merahnya. Haaaahhh. Padahal abis ujan gede. Kirain bakalan masih dapet nasi merahnya. Siaaaal…

DSCF4562 (1280x853)

Menunya standar aja kok, menu masakan Sunda. Tapi, yang bikin tempat ini sangat laku, terutama di kalangan siswa sekolahan, adalah apalagi kalo bukan harganya yang murah! Tapiiii, masakan di tempat ini ga cuma murah doang kok. Tempe mendoannya juga gede dan enak. Makanya saya pasti wajib beli itu mendoannya kalo ke sini. Terus, yang udah pasti sih nasi merahnya. Dan yang terakhir adalaaah….

DSCF4560 (1280x853)

Si sambel terasinya! Kalo ini abis, beuh, saya kayaknya kecewa berat dan ga jadi makan deh. Ga tau bumbunya apaan aja, sambel terasinya menurut saya enak banget. Baunya juga khas. Kalo makannya langsung pake tangan, itu baunya bisa tahan seharian ga ilang-ilang. Kamu bisa nginget-nginget makan tadi dengan cara nyiumin bau sambelnya di jari-jari tangan kamu, kekekek. Kalo lagi makan, saya ngabisin sambelnya lumayan banyak.

DSCF4553 (1280x854)

Nah, ini seporsi makan siang saya kemaren. Nasi putih (hiks!), telor dadar, sama tempe mendoan. Paling enak kalo tempenya masih anget. Kalo udah ga dingin, minta aja angetin lagi, boleh kok. Kalo kamu beli menu lain kayak sate usus, atau babat, kamu bisa banget minta diangetin. Oiya, biasanya saya juga suka ngambil pepes usus, tapi siang itu saya kayaknya lagi ga mau makan banyak-banyak, jadi ya cukup dua itu aja lauknya. Gara-gara nasinya cuma nasi putih nih, jadi kurang napsu 😛

DSCF4556 (1280x853)

Biasanya juga saya kalo makan di sini suka ngambil lalap kol. Tapi ga tau deh, siang itu saya liat ga ada kolnya sama sekali. Apa sekarang mereka udah ga nyediain lalapan kol lagi? Ih, padahal kan enak. Saya malahan ga pernah nyentuh lalapan lain yang ada dan cuma ngambil kol. Enak, krenyes krenyes gitu. Ga terlalu berair kayak mentimun. Apalagi kalo dimakan pake sambelnya, makin mantap deh.

Nasi Merah IDR 4K
Nasi Putih IDR 4K
Tempe Mendoan IDR 3K
Telor Dadar IDR 3.5K

 

Nasi Timbel Pak Kumis
Jalan Kalimantan, Bandung
Click for Google Maps

kumis

Iklan

7 pemikiran pada “Nasi Timbel Pak Kumis (Bandung)

      1. beda jauh fach, yang manual.co.id mah masih enak, tinggi headernya nya cuma 70px, dan ketika kita scroll juga tingginya berkurang.

        kalau blog km ini mah tinggi headernya 181 px, lebih dari 2x lipat. coba dihapus deh gambar pantainya, mungkin jd lebih baik keliatannya.

        dan suatu saat mending pindahin ke hosting sendiri aja, biar link google maps nya bisa interaktif dan ga cuma foto doang heuheu.

        Suka

    1. Iyup ri, sepakat sama riza.. Andaikan layoutnya dibenahin, bakal lebih enak bacanya. Coba baca-baca tentang layout dan typography ri (besar tulisan, karakter per baris, warna, dlsb). Sayang banget ini, soalnya lo tampak berbakat buat nulis-nulis yang tentang kek gini. 😀

      Anyway, keep up the good work! 😀

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s