Ke Ragusa Lagi (Jakarta)

Iya, saya udah pernah ke Ragusa kok sebenernya. Tapi duluuuu banget. Bahkan saya udah lupa kapan, entah pas SMA atau pas udah kuliah. Waktu itu saya dateng sekeluarga. Yang saya inget, waktu itu saya makan Banana Split-nya dan rujak juhi yang jualan di depan Ragusa. Karena sekarang saya pengen punya dokumentasi dan informasi teranyar buat blog saya, saya nyempetin dateng ke sini. Ga sendiriaaan. Saya ke sini bareng Nisa dan Fay, temen kantor saya.

DSCF4502 (1280x853)

Tempatnya tepaaaat banget di sebelah Masjid Istiqlal, di jalan kecil searah yang bernama Jalan Veteran I. Di luar pintu masuk Ragusa, nangkring gerobak penjual rujak & asinan betawi, sate ayam, otak-otak, dan kue cubit. Riweuh lah liatnya. Karena Ragusa ga nyediain menu selain es krim, mereka jadi kecipratan rejeki. Kebanyakan pengunjung Ragusa memesan rujak dan sate ayam.

DSCF4499 (853x1280)

Ini gambar menu es krimnya. Terus, tradisionalnya di mana? Tebakan saya sih, menu ini masih sama dengan menu yang dulu disajikan sejak Ragusa pertama kali buka. Sejak tahun 1932 gitu lho, Indonesia aja bahkan belom merdeka. Di kiri-kanan ruangan kita bisa ngeliat foto-foto kedai es krim Ragusa jadul di mana pengelolanya dulu masih dipegang sama orang Italia. Ada juga foto-foto pas mereka lagi buka stand di pekan raya Jakarta. Kayaknya yang dulu masih diadakan di Gambir (belom ada Monasnya). Terlihat beberapa mas-mas dan mbak-mbak Londo yang lagi duduk nongrong di depan kedai Ragusa.

DSCF4500 (853x1280)

Untuk memesan es krim di Ragusa, kita mesti melewati antrean yang lumayan lama. Yap, kita mesti ngantre buat beli es krimnya. Ga akan ada pramusaji yang nyamperin kita di meja. Jadi, kita mesti nyebutin apa aja yang mau dipesen di kasir. Ada nenek-nenek nyebelin sok efektif yang ngebantuin di sini. Dia rada kesel ngeliat saya agak lama nyebutin pesenan. Ya maklum aja dong Nek, emangnya saya tiap hari ke sini? Apalagi pas ada pesenan yang ternyata udah abis, saya kan jadi bingung mau pesen apa sebagai gantinya. Saya bisa liat si yang jaga kasir kayaknya rada sebel juga ama si nenek ini tapi ga bisa juga. Soalnya kayaknya masih keitung kerabat tuanya.

Pas abis dari kasir, JANGAN DUDUK! Ini salahnya saya. Udah nungguin sepuluh menitan tapi es krim ga dateng-dateng. Ternyata abis dari kasir, kita mesti nyamperin sendiri es krimnya. Di belakang, sebenernya ga jauh dari kasir, kita mesti nyebutin pesenan kita apa aja ke petugas dapur. Bahan es krimnya udah ada semua di sana, dia tinggal nyiapin pesenan kita.

Ruang restoran, kalo bisa dibilang restoran, ini cukup sempit. Apalagi pas rame kayak gini. Dan juga gerah. Kapasitasnya kecil banget buat restoran seterkenal Ragusa. Palingan cuma bisa nampung 30an orang. Udah gitu, lantainya rada kotor. Bekas es krim yang jatuh atau kuah sate yang tumpah, campur aduk.

IMG_20150524_165213 (1280x961)

Ini pesenan Nisa, Vanilla Sundae. Di menu tulisannya Chocolate Sundae, tapi karena es krim coklatnya abis, jadi diganti ini deh. Toppingnya cuma ada saus coklat ama butiran kacang kayak gini. Es krimnya cuma ditaro di cup siap take away kayak gini doang. Ga oke ya? Seinget saya dulu es krim disajiin di wadah keramik model jadul.

IMG_20150524_165227 (1280x960)

Yang ini lebih ga oke lagi. Ditaronya di gelas plastik ala air mineral. Ini es krim special mix pesenan Fay. Aslinya sih mau pesen Tutti Frutti tapi udah abis juga. Wajar sih ya, kita datengnya udah jam 4 sore. Ini yang wara ijo rasa apa ya, saya lupa. Rasa mint deh kalo ga salah. Yang putih vanilla dan yang pink udah pasti rasa stroberi.

IMG_20150524_165200 (1280x960)

Nah, yang terakhir ini pesenan saya, es krim spaghetti. Ditaronya di wadah styrofoam kayak gini doang. Udah bisa langsung dibawa dan dimakan di mobil. Kalo bawa mobil. Dibandingin kedua pesenan temen saya, yang harganya masing-masing 25 rebu, es krim saya rasanya jauh lebih banyak. Padahal harganya cuma beda 10 ribu. Rasa kacang sama agar-agar warna-warninya biasa aja. Ga spesial.

Menurut saya, penyajian kayak gini ga oke banget. Jauh banget kalo dibandingin ama es krim Rasa di Bandung. Tapi mungkin di sisi mereka lebih menguntungkan karena sama sekali ga perlu nyuci-nyuci apapun. Semua wadah bekas es krim tinggal dibuang. Buat mereka mungkin hal ini dipandang perlu mengingat banyaknya pengunjung yang datang, apalagi di waktu weekend.

Oiya, hampir lupa. Rasanya gimana? Es krimnya enak. Beda kayak es krim biasa yang kayaknya lebih banyak krim, es krim Ragusa kayaknya lebih banyak susunya. Makanya rasanya lebih seger. Atau mungkin karena es krimnya ga berpengawet? Yaa, mungkin juga sih.

Vanilla Sundae IDR 25K
Special Mix IDR 25K
Spaghetti Ice Cream IDR 35K

 

Ragusa Es Italia
Jalan Veteran I No. 10, Gambir, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

ragusa

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s