Nyarapan Bubur Ayam Dedi Palaguna (Bandung)

Ini kedua kalinya saya berkunjung. Tapi jangan salah sangka. Pada kunjungan pertama saya gatot alias gagal total! Walau saya dateng jam 8 pagi, tapi buburnya udah abis. Gila ga tuh. Jam 8 pagi udah abis aja! Gile bener nih ini bubur. Enak banget kali ya? Dengan bekal pemikiran itu, saya yang penasaran mencoba kembali lagi ke sini. Kali ini, jauh lebih pagi. Jam 7an saya udah sampe di lokasi.

DSCF4503 (1280x853)

Cihuy, buburnya masih ada. Rame banget lho pengunjungnya. Kursi yang tersedia ada sekitar dua puluh dan semuanya kepake. Yaaah, ga semuanya dipake buat duduk sih, karena sebagian dipake sebagai meja untuk mangkok kerupuk, kecap, sambal, dan gelas teh.

DSCF4505 (1280x855)

Jualannya entah dari jam berapa. Mereka jualannya cuma di gerobak kayak gini aja. Kata temen saya yang nge-recommend tempat ini, mereka dulunya berjualan di Palaguna, entah di sebelah mananya. Tapi sejak Palaguna dirobohin, tempat mangkal mereka jadi geser ke Jalan Dalem Kaum ini.

DSCF4515 (1280x854)

Kedua adik saya mesen bubur ayam, sementara saya pesen pake tambahan ati ampela. Telor rebus ga ada. Tapi justru ada kulit-ayam goreng. Wah, jarang-jarang nih ada kulit-ayam goreng. Tapi sayang, kata si Aa-nya udah abis. Ya udahlah, ga rejeki. Di gerobak mereka terlihat banyak botol-botol ijo kayak di atas itu yang isinya bukan kecap, melainkan berisi bumbu rahasia mereka. Bukan kuah berwarna kuning kayak di bubur cianjur, melainkan bumbu semacam kecap asin yang berwarna coklat.

DSCF4518 (1280x850)

Si Pak Dedi terus menerus memotong ayam karena pengunjung yang sangat ramai. Ayamnya montok banget deh. Ga ngerti itu daging ayam apaan.

DSCF4516 (1280x859)

Ini dia bumbu rahasianya yang lagi dituang sebagai finishing touch. Kalo ga ada bumbu rahasia yang mirip kayak kecap asin ini, mungkin buburnya akan terasa hambar.

DSCF4508 (1280x853)

Ini bubur ayam ati ampela saya. Toppingnya ada potongan ayam, ati, ampela, kerupuk kuning, kerupuk emping, dan bawang goreng. Saya malah beruntung dapet tiga potong kulit-ayam goreng. Padahal tadi si Aa-nya bilang udah abis. Lumayan laaah. Soalnya emang jarang banget bisa dapet kulit-ayam goreng. Bahkan di Bubur Ayam Mang Oyo yang dulu suka nyediain kulit-ayam goreng pun sekarang udah ga nyediain lagi.

DSCF4513 (1280x853)

Kalo mau ada tambahan lainnya kayak daun seledri, kacang kedele, kecap, sambel, atau bahkan kerupuk, tinggal minta aja. Soalnya porsi standarnya ya kayak yang di foto tadi, tanpa dikasih kacang dan daun seledri.

Buburnya enak. Ga encer tapi juga ga kental, sedeng lah. Rasanya gurih, kemungkinan karena si bumbu asin itu. Ayamnya empuk, ati ampela dan kulit-ayam gorengnya juga enak. Adik saya aja sampe nambah lagi setengah porsi. Kita baru ngeuh bahwa bubur yang setengah porsi ukuran mangkoknya sama kayak ukuran mangkok baso biasa. Sementara yang porsi full ukuran mangkoknya lebih gede. Pantesan buburnya berasa banyak kok ga ngaduknya gampang, ga sampe tumpah-tumpah kayak Bubur Gibas.

Bubur Ayam IDR 15K
Bubur Ayam Setengah POrsi IDR 13K
Bubur Ayam Komplit (+ ati ampela) IDR 15K

 

Bubur Ayam Dedi Palaguna
Jalan Dalem Kaum, Bandung
Click for Google Maps

dedi

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s