Menjajal Bubur Kwang Tung (Jakarta)

Pas saya lewat di Pecenongan, saya ngeliat ada papan nama Bubur Kwang Tung. But wait! Saya melihat label halal! Hah, selama ini saya kira, terutama karena namanya yang Tionghoa, makanan di sini ga halal. Saya yang udah tau bahwa buburnya terkenal itu dan demi melihat label halal itu, ga merasa perlu buat berpikir dua kali buat mampir. Padahal sebelumnya baru aja saya dari Mie Alip. Gapapa lah. Cuma mau nyoba bubur doang kan? Won’t harm. Setidaknya itulah yang saya pikirkan saat itu.

DSCF4496 (1280x853)

Lumayan banyak juga pengunjungnya siang itu. Terlihat dari beberapa mobil yang parkir.

DSCF4495 (1280x854)

Tepat di sebelah pintu masuk, ada empat akuarium yang menampung berbagai hewan laut. Yap, selain bubur, Kwang Tung juga menawarkan berbagai menu sea food. Di pintu ada LED yang bertuliskan “OPEN 24 HOURS” dan “HALAL”.

DSCF4482 (1280x854)

Ini penampakan interior Bubur Kwang Tung. Ga terlalu gede. Kapasitasnya cuma sekitar 40 orang. Ruangannya udah jelas berAC. Tapi ACnya hemat, ruangannya berasa 27 derajat celcius doang.

Di deket pintu ada meja kasir dan ruangan dapur. Ga jelas di bagian dapur ini, menu apa yang dibikin. Soalnya, pesenan saya datengnya justru dari belakang saya. So, kemungkinan besar ada dapur lagi yang ga keliatan. Dapur di depan ini rasanya cuma buat pemancing aja soalnya bisa keliatan dari trotoar.

DSCF4481 (1280x853)

Walau pengunjungnya ga terlalu banyak, bubur pesenan saya datengnya lumayan lama. Padahal cuma bubur gitu loh. Mereka kayaknya bener-bener menerapkan first in first out. Ga peduli makanannya sederhana atau ngga, pokoknya kalo pesennya belakangan, ya datengnya belakangan juga. Dan pas buburnya dateng, jeng jreeeeeng #drama

DSCF4489 (1280x853)

Ternyata porsi buburnya buat 3-5 orang! I really have no idea. Saya sama sekali ga nyangka. Harganya emang mahal sih, 60 ribu. Tapi saya sama sekali ga nyangka seporsi itu bisa buat lima orang! Di situ saya udah kecewa. Masak sih si pramusaji ga liat bahwa saya cuma dateng sendiri? Mestinya si pramusajinya ngasih tau saya bahwa porsinya gede. Tapi ngga, dia memilih untuk ga peduli.

DSCF4491 (1280x853)

 

Buburnya bener-bener polos ga dikasih apa-apa. Kacang ataupun cakue ngga. Cuma ada sewadah kecil cairan yang kemungkinan besar kecap asin ini doang.

DSCF4493 (1280x852)

Kepitingnya mana nih? Kok ga keliatan? Oooow, ternyata kepitingnya terbenam di dalem bubur. Bingung deh saya. Gimana cara kepitingnya? Kepiting kan kulitnya keras. Kalo mau dimakan pake sendok, ga mungkin. Mau dimakan pake tangan, lah, kan kepitingnya udah belepotan sama bubur! Yah, tampaknya ga ada cara lain, mesti dimakan pake tangan. Jadilah tangan saya belepotan bubur. Untungnya, kulitnya ga terlalu keras.

Setelah makan semangkok kecil, saya mulai merasa ga oke kalo makannya gini doang. Akhirnya saya tanya sama pramusajinya, apakah emang ga dikasih cakue? Dia bilang, “Kan tadi ga pesen cakue.” Yeeee, meneketehe kalo buburnya cuma kayak gini doang! Ya udah deh, saya pesen seporsi cakue. Seporsi isinya ada dua cakue. Saya minta satu cakue dibungkus, bersama dengan sisa bubur yang udah jelas ga akan habis kalo mesti saya makan sendiri.

Sejujurnya, buburnya enak. Rasanya enak kok, gurih. Hanya saja, insiden-insiden tadi bikin makannya jadi kurang nikmat. Pelayanannya mesti lebih ditingkatin lagi.

Dan, karena kelamaan, cakue yang saya pesen akhirnya dibungkus juga semuanya.

Di kosan, saya coba ngintip bubur saya. Ternyata oh ternyata, ada kacang tanahnya! Loh, kok tadi pas saya makan di restoran ga dikasih sih? Sumpah ga jelas banget deh ini Bubur Kwang Tung. Insiden ini semakin menambah kekecewaan saya akan pelayanan mereka.

So, recommended?

Bubur Kepiting IDR 60K
Cakue IDR 15K

 

Bubur Kwang Tung
Jalan Pecenongan No. 67-I Jakarta Pusat
Click for Google Maps

kwang tung

 

(Sebagian) Daftar Menu

DSCF4484 (855x1280)

DSCF4485 (1280x853)

DSCF4486 (1280x853)

DSCF4487 (1280x853)

DSCF4488 (1280x853)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s