Mampir ke Roti Bakar Eddy (Jakarta)

Udah lama saya denger roti bakar yang satu ini. Review-nya ada di buku mengenai kuliner malam yang saya miliki. Tapi karena lokasinya yang jauh dari kosan saya, waktu itu juga saya belom punya motor buat keliling ke tempat-tempat yang jauh di Jakarta, itu jadi menghalangi niat saya untuk datang ke sini. Tapi kemaren, akhirnya saya berkesempatan untuk berkunjung.

DSCF4131 (1280x853)

Lokasinya ada di belakang Universitas Al-Azhar Indonesia, pas banget seberang-seberangan. Pas datang, jujur aja saya bingung. Karena selain roti bakarnya sendiri, ada banyak jajanan lainnya kayak sate madura, sate padang, nasi goreng, baso, dan lain-lain. Kayak food court gitu, beda-beda penjualnya. Namun ternyata, menunya digabung, begitu pula dengan pembayarannya yang satu pintu.

DSCF4120 (853x1280)

Bingung juga. Kalo beli roti bakar doang, kayaknya ga nampol. Soalnya waktu itu saya lagi laper banget. Akhirnya saya mutusin buat pesen Indomie goreng. Seperti biasa, saya pesen Indomie goreng dobel, pake telor ama kornet. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, ga afdol ya rasanya kalo ga beli roti bakarnya juga. Kan namanya aja Roti Bakar Eddy, masak ga nyicip roti bakarnya? Akhirnya, saya beli juga roti bakarnya yang kornet keju. Gapapa. Ga usah dimakan sendirian. Bisa dimakan rame-rame sama temen-temen yang juga dateng bareng ama saya.

DSCF4122 (1280x854)

Ini pesenan temen saya, baso urat. Basonya lumayan enak. Tapi kuahnya agak asin.

DSCF4147 (1280x853)

Nah, kalo yang ini pesenan saya, roti bakar kornet keju. Kornetnya agak kering. Rotinya pake roti tawar biasa. Rasanya? Biasa aja. Nothing special.

DSCF4144 (1280x855)

Ini pesenan saya juga. So, apalagi yang mau di-review? Pasti udah pada tau kan rasa Indomie goreng? Tinggal ditambahin telor rebus ama kornet. Kebayang kan? Kornetnya setengah mateng, jadi bisa diaduk-aduk merata sama mie gorengnya. Menurut saya dengan diaduk sama mie rasanya lebih enak. Lebih gurih dan asin merata.

DSCF4136 (1280x853)

Ini pesenan temen saya, Indomie rebus pake telor. Pake sayur sosin.

So, ga ada yang istimewa dengan makanan di sini. Roti bakar ama Indomie, bisa bikin sendiri di rumah. Ga ada bumbu yang istimewa yang bisa bikin makanan di sini rasanya berbeda. Menurut saya yang jadi kelebihan tempat ini adalah tempatnya yang gede, buka sampe larut malam, dan ragam jajanan yang tersedia. Cocok banget buat yang lagi ga bisa tidur atau mau dateng dalam partai besar.

DSCF5888 (1280x853)

Yep, karena saya dan temen-temen saya ngambil kursus bahasa Arab di Al Azhar, berkali-kali makan malem di sini jadi tak terhindarkan. Kali ini, karena saya rada laper, saya pesen nasi goreng kambing. Dimakan berdua ama Mita, yang katanya ga mau makan terlalu banyak. Rasanya cukup enak.

DSCF5893 (1280x853)

DSCF5897 (1280x855)

Karena sebelumnya saya udah nyobain roti bakar asinnya, kali ini giliran saya mencobai roti bakar manisnya. Rasanya? Yah, begitulah… Masih, biasa aja.

DSCF5904 (1280x853)

Fanu memesan bubur ayam. Rasanya juga biasa aja. Buburnya rada hambar.

DSCF6468 (1280x853)

Nah, akhirnya nemu juga apa yang bener-bener enak dan worth di Roti Bakar Eddy. Burju! Alias roti bakar tabur keju. Keju parutnya memenuhi bagian atas roti sampe luber. Di dalem roti ada cukup banyak meses coklat yang lumer karena panas. Kombinasi coklat di dalem dan keju di luar, bener-bener mantep! Satu porsi rasanya ga cukup deh…

 

Roti Bakar Eddy
Jalan Raden Patah, Jakarta Selatan
Click for Google Maps

eddy

Iklan

2 pemikiran pada “Mampir ke Roti Bakar Eddy (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s