Makan Soto Betawi H. Ma’ruf (Jakarta)

Soto Betawi H. Ma’ruf ini katanya sih salah satu penjual yang udah lama malang melintang di dunia persotobetawian. Ada beberapa reviewnya di internet, walaupun ga banyak. Dengan mempertimbangkan faktor “tua”nya, saya memutuskan untuk mampir ke sini.

DSCF2973 (1280x853)

Soto H. Ma’ruf menempati sebuah rumah yang ada di dalam komplek Taman Ismail Marzuki. Setelah masuk pintu masuk parkir utama, letaknya ada di sebelah kiri. Walau dari depan keliatan kecil, kapasitasnya lumayan gede. Kira-kira bisa menampung 60 orang lebih.

DSCF2975 (1280x853)

Saya dateng jam 4 sore. Sepi di sini. Cuma ada 3 orang yang ga lagi makan. Entah udah selesai makan atau cuma numpang duduk dan beraktivitas doang. Pramusaji saat itu ada dua orang. Yang satu bertugas nyiapin soto sekaligus nganter ke pembeli, yang satu lagi nungguin kasir, tapi ikut ngebantu nyiapin pesenan juga. Tapi keliatannya di belakang masih ada satu orang lagi yang ga keliatan tapi kedengeran suaranya.

DSCF2979 (1280x853)

Soto betawi yang saya pesen datang. Saya pesen isinya dicampur, tanpa daging. Kuahnya berwarna lebih gelap dari soto betawi umumnya. Isinya cukup banyak. Dan dalam campuran itu ada tulang muda yang berasa kayak tulang rawan. Kalo merasa sotonya kurang manis, kurang pedes, atau kurang asin, di atas meja udah ada kecap. sambel, ama garam. Soto betawinya ga terlalu sedap sih. Lebih oke Soto Betawi Haji Husen.

DSCF2990 (1280x859)

Di lain hari, pas saya lagi mau nonton Teater Koma, saya nyobain sate kambingnya. Tapi yang menyebalkan, entah siapa yang oon. Entah orang yg nerima pesenan atau yang bikin. Padahal udah jelas-jelas saya minta satenya pake lemak. Eh, sate yg pake lemaknya cuma dikasih tiga tusuk. Ini hal yang paling menyebalkan ketika kulineran. Ketika kita udah berusah mengantisipasi apa yang pernah terjadi dengan tidak lupa memberikan instruksi, tapi tetep kejadian karena kekonyolan dari pihak penjual.

Oke, dengan mengesampingkan rasa kesal, mari kita review. Daging satenya terasa cukup lembut saat dikunyah. Walau masih kalah lembut sih sama Sate Haji Giyo. Gajihnyaga juicy, cenderung liat dan mesti dikunyah yang lama sebelum bisa ditelen. Sampe otot rahang saya pegel. Bumbu standarnya kecap doang. Mungkin gaya sate betawi ya kayak gini, ga pake bumbu kacang. Saya jadi minta bumbu kacang lagi.

Dan ternyata selain sate, ada yang lebih parah : nasinya. Nasi jenis kayak gini nih yang paling nyebelin. Banyak nasi kerasnya. Kayak nasi yang nempel di tepi rice cooker dan jadi kering dan mengeras. Hampir setiap saya mengunyah, ada aja satu dua nasinya yang keras. Pokoknya pengalaman makan sate di sini jadi ga mengenakkan banget deh.

Soto Betawi IDR 38K
Sate Kambing IDR 38K

 

Soto Betawi H. Ma’ruf
Komplek Taman Ismail Marzuki, Jalan Cikini Raya, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

soto ma'ruf

Iklan

2 pemikiran pada “Makan Soto Betawi H. Ma’ruf (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s