Berburu Rujak Juhi (Jakarta)

Jadi, hari itu saya keingetan buat makan juhi. Duluuu banget saya pernah makan juhi dan saya suka. Kamu pernah denger juhi? Kalo search di internet, ada yang nyebutnya rujak ruhi, ada yang nyebutnya mie juhi. Sebenernya ya, saya gagal paham kenapa ada yang ngenamain dia rujak. Soalnya, di mana coba rujaknya? Sayuran yang dipake cuma timun. Paling banter ada kol-nya. Udah gitu, bumbunya pun pake bumbu kacang. Nama mie juhi rasanya masih lebih masuk akal karena semua juhi pasti pake mie kuning dalam bahan-bahannya.

So, dimulailah perburuan saya ke tempat juhi yang pertama yang saya peroleh dari googling, Juhi H. Misbach di Petojo. Tapi eh, tutuuuppp. Rupanya hari Minggu dia ga jualan. Ga menyerah, saya pergi ke tempat juhi kedua yang agak lebih jauh di daerah Glodok. Namanya Juhi Kwe Tjang, tepatnya di Jalan Toko Tiga. Tapi sayangnya, saya ga berhasil nemuin juhi ini. Orang-orang yang saya tanya pun pada ga tau. Tapi syukurnya masih ada juhi lain yang berjualan di sini.

DSCF3882 (1280x855)

Namanya Rujak Juhi Asoy. Ga pake geboy. Dan nulisnya pake rujak, bukan mie. Dia jualannya di persimpangan antara Jalan Pancoran ke Jalan Toko Tiga. Di sebelahnya ada yang jual kupat tahu. Yang jual kupat tahu lebih rame pelanggannya. Si rujak juhi malah ga keliatan lagi ada yang beli atau makan. Saya jadi bertanya-tanya kenapa. Anyway, saya tetep beli. Soalnya saya udah kangen banget makan juhi.

DSCF3877 (1280x853)

Nah, ini dia rujak juhi. Kerupuknya pake kerupuk emping. Sengaja saya singkir-singkirin ke satu sisi biar keliatan rujak juhinya. Rujak juhi di sini isinya ada potongan timun, kentang rebus yang digoreng, mie kuning, dan juhi. Dan ga lupa, bumbu kacang. Tanpa kupat atau lontong.

Oiya, sampe di sini, ada ngga yang bertanya-tanya, juhi itu apa sih??? Juhi adalah cumi kering asap atau bakar. Rasanya sebenernya hambar aja. Teksturnya mirip kayak daging ayam. Konon, juhi ini dulunya jenis makanan ringan yang dibawa ke Indonesia oleh orang Jepang dan Cina. Namun, rujak juhi sendiri ga ada di sono, karena rujak juhi adalah makanan asli Indonesia, kreasi orang Cina Betawi di waktu dulu. Dan saat ini, udah jarang banget kita bisa nemuin orang yang jualan rujak juhi. Saya yakin, kamu juga mungkin belum pernah makan kan?

DSCF3880 (1280x853)

Pertanyaan saya kenapa yang belinya agak sepi, terjawab ketika saya membayar. Ternyata seporsi rujak juhi dihargai 30 ribu. Wow! Walau kaget saya tetep berusaha keliatan cool dan banyak duit. Yaaa, lagian kalo di awal udah disebut harganya segitu, saya tetep bakal beli sih. Jadi, ini dia masalahnya, seporsi rujak juhi cukup mahal. Apalagi ketika di samping yang jual rujak juhi ada yang jual kupat tahu yang harganya paling cuma 10 ribu. Dengan isi yang biasa-biasa aja, sepertinya juhinya yang bikin jadi mahal.

 

Rujak Juhi Asoy
Jalan Toko Tiga, Glodok, Jakarta Utara
Click for Google Maps

juhi glodok

 

Dari sini, saya masih tergoda untuk mencoba juhi di tempat lain. Tempat ini sebenernya tempat pertama kali saya makan juhi bertahun-tahun yang lalu. Jualannya tepat di depan Es Krim Italia Ragusa yang terkenal itu. Saya ga tau apakah dia masih jualan atau ngga. Tapi gapapa, sekalian lewat sambil pulang.

DSCF3888 (1280x853)

Ow, ternyata yang jualan masih ada. Daaan, laris manis, rame banget yang beli. Tapi, kebanyakan bukan beli rujak juhi melainkan membeli rujak asinan yang dikasih kerupuk kuning yang gede itu. Saya ga tau namanya.

Dan karena kebanyakan pembelinya adalah pengunjung Ragusa, dan ga nyediain bangku sendiri, saya mesti nyari sendiri tempat buat duduk. Akhirnya, saya makan di seberang Ragusa, duduk di bawah tiang lampu yang kebetulan memiliki fondasi dari semen yang bisa saya duduki dengan cukup nyaman.

DSCF3885 (1280x853)

Naaah, kayak gini penampakannya. Isinya masih sama Rujak Juhi Asoy, tapi ada tambahan kolnya. Porsinya lebih kecil daripada rujak juhi Asoy. Emping ama juhinya juga jauh lebih sedikit. Ga heran, harganya juga cuma 15 ribu. Tapi soal rasa, menurut saya sih enak. Rasanya fresh.

 

Rujak Juhi “Ragusa”
Jalan Veteran I No. 10 Jakarta Pusat
Click for Google Maps

juhi ragusa

 

UPDATE APRIL 2016

Wih, hampir setahun yang lalu ya saya kulineran juhi. Akhirnya, lengkap juga perjalanan saya nyicipin juhi. Eh, lebay juga deng, kesannya kayak ga ada juhi lain aja. Tapi, maksudnya gini sih, kan saya udah bilang kalo saya sempet ngincer Juhi H. Misbah yang jualan di Petojo. Naaah, akhirnya kemaren kesampean juga tuh makan juhi di sini. Ceritanya saya lagi COD-an sama pembeli di depan Masjid Istiqlal. Nah, karena lagi keingetan dan juga lokasinya deket banget, langsung aja deh saya sambangin. Kebetulan, Sabtu itu udah sore, saya yakin dia udah jualan.

DSCF1518 (1024x684)

Gerobaknya sederhana banget, dan di depan SMPN 72 Jakarta ini emang ga ada banyak gerobak, palingan yang satu lagi gerobak yang jualan minuman, Eh, tapi saya mungkin aja salah, soalnya ini hari Sabtu, dan saya juga datengnya sore, bisa jadi PKL lain udah pulang. Tapi Pak Misbah juga mulai jualannya baru jam 3 sore, di saat jam sekolah udah lewat, sampe malam hari.

DSCF1514 (1024x683)

Ah, tapi sayangnya mie juhinya ga seenak yang saya bayangin. Kerupuknya cuma kerupuk putih biasa. Sayurannya cuma daun selada dan potongan timun. Ga ada lontong, yang ada cuma potongan kentang. Itupun ga banyak karena yang paling banyak adalah mie kuningnya. Juhinya ada, disiram bumbu kacang, tapi rasanya sih biasa aja. Sejujurnya, ketika makan ini saya jadi teringat sama pempek : ada mie kuning dan timunnya.

 

Mie Juhi Petojo
Jalan Petojo Binatu, depan SMPN 72 Jakarta, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

juhi-misbah.jpg.jpg

Iklan

6 pemikiran pada “Berburu Rujak Juhi (Jakarta)

    1. kalo juhinya (cuminya) sih aslinya dari cina atau jepang gitu. tapi sama orang betawi (lebih tepatnya cina betawi) pas jaman masih belom merdeka dulu, juhi dikreasiin jadi rujak, dikasih kuah kacang dan lain2..

      Suka

  1. BSD Plaza, parkiran dalamnya ada dan lumayan enak. Harga per Juni 2016 18,000 perak. Pake kerupuk kuning, bukan emping. Dan kenapa namanya rujak ya karena pake bumbu kacang tadi dan isinya sayuran.

    Di sini sambel rujaknya dipisah kalo kita mau tambah level pedasnya

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s