Nyate Padang di Ajo Ramon Pasar Santa (Jakarta)

Saya dateng ke sini kira-kira hampir jam setengah 6 sore dan Ajo Ramon udah mulai dipadati pengunjung. Tapi saya tau, segini sih belum ada apa-apanya. Andai lebih malem lagi saya datengnya, saya bisa-bisa ga kebagian tempat duduk.

5f18a-dscf29442b1280x853

DSCF2960 (1280x853)

Tenda Ajo Ramon ini gede banget. Ada 5 meja yang berbeda-beda panjangnya, sejajar satu sama lainnya. Kira-kira seluruh meja dan kursi di sini bisa menampung 60 orang! Wow, semua itu di bawah tenda lho. Belum lagi kalo mereka “kepepet”, mereka masih punya meja cadangan yang diletakkan di samping tenda, beratapkan taburan bintang langit malam hari.

DSCF2951 (1280x853)

Saya menghampiri si Uda yang ada di salah satu dari dua gerobak dan memesan seporsi sate. Mukanya Padang banget bo. Mukanya lebar dan garang. Tapi karakteristiknya tetep Minang, bukan Batak. Padanya saya memesan seporsi sate lidah dan usus. Di gerobak yang satu lagi, saya melihat ada stiker Trip Advisor. Wih, gaya betul, udah di-review di Trip Advisor.

e0e01-dscf29492b1280x853

Nah, kayak gitu penampakan Sate Padang Ajo Ramon. Kuahnya berwarna coklat. Nah, kalo berdasarkan informasi yang saya baca di internet, kalo kuahnya berwarna coklat berarti satenya berasal dari Padang. Inget kan? Kalo kuning dari Padang Panjang, sementara kalo merah dari Pariaman. Rasanya enak. Satenya agak-agak sedikit gosong terbakar, tapi saya suka. Ketupatnya juga lembut. Sate lidah dan daging tusuknya kecil. Sate lidahnya empuk sementara sate dagingnya sedikit lebih liat daripada sate lidah tapi masih enak dikunyah. Yang perlu dicatet adalah sate ususnya yang gede-gede, ditandai dengan tusuknya yang pipih kayak di beberapa penjual sate kambing. Rasanya enak bangeeeet. Suatu kali saya pernah bawa keluarga saya yang lagi maen dari Bandung ke sini, Ferdi sama papah nagih banget ama sate ususnya. Bahkan, papah saya yang emang doyan sate padang jauh melebihi saya aja bilang di Bandung ga ada sate padang yang enaknya kayak gini.

2cd1d-dscf29592b1280x853

Kamu bisa juga minta kerupuk jangek, kerupuk kulit khas Minang, disiram kuah sate padang. Saya melihat ada pengunjung yang memberikan dua bungkus jangek pada si uda untuk disiram bumbu sate. Atau kalo ga mau ribet, olesin sendiri aja kayak saya. Lagipula, kuahnya lumayan banyak, cukup buat dimakan sama kerupuk jangek.

Sate Padang Ajo Ramon IDR 25K

 

Sate Padang Ajo Ramon
Halaman Parkir Pasar Santa, Jalan Cipaku No. 1, Jakarta Selatan
Click for Google Maps

ajo ramon

Iklan

3 pemikiran pada “Nyate Padang di Ajo Ramon Pasar Santa (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s