Makan Mie Karet di Cicendo (Bandung)

Mie Karet Cicendo ini letaknya agak tersembunyi. Saya dikasih tau tempat ini ama adik saya, Ferdi. Letaknya di seberang RS Mata Cicendo tapi rumahnya agak kehalang sama bangunan rumah makan Padang yang ada di depannya. Pintu masuknya agak sempit, tapi ketika masuk di dalam jadi agak meluas. Palingan cuma bisa parkir dua atau tiga buah mobil di dalem. Kalo motor sih bisa agak banyak. Bangunannya sendiri terbilang bangunan jadul. Arsitekturnya khas, ditambah lagi tegelnya pun model jadul.

DSCF2607 (853x1280)

4bdbf-dscf25922b1280x853

39d97-dscf25892b1280x855

Di dalam, ada 10 meja yang diposisikan dengan jarak cukup berjauhan. Setiap meja bisa menampung 4 orang pengunjung. Waktu saya ama Ferdi dan mamah saya dateng, walaupun ada empat orang pengunjung namun tetap saja jadi tampak sepi jika dibandingkan dengan ruangannya yang cukup besar. Dua orang pengunjung tampaknya masih menunggu pesenan mereka dateng. Menu terpampang jelas di dua papan tulis hitam yang ada, jadi jangan nungguin pramusajinya ngasih daftar menu, karena mereka emang ga punya. Mamah saya katanya ga akan makan, mau nyicip doang. Oke, kita memutuskan untuk membeli 5 buah baso goreng dan dua porsi mie ayam pangsit.

097d1-dscf25962b1280x853

Baso gorengnya dateng duluan. Wew, ternyata ukurannya kecil-kecil, rada kayak peyot dan garing. Pas dicobain, ternyata rasanya enak. Kerasa ikan banget. Tapi sayang, baso gorengnya ga didampingi dengan saus apapun. Jadi agak bingung makannya gimana. Mau dimakan gitu aja tapi rasanya sayang juga. Tapi, mau gimana lagi? Ya udah deh, jadinya dimakan gitu aja.

Lumayan lama juga kita nungguin pesenan dateng. Kita berusaha berbaik sangka bahwa mienya bener-bener dibuat dari adonan, kayak mie tarik, sehingga untuk merebusnya butuh waktu yang agak lama. Dan setelah nungguin 20 menit, akhirnya pesenan utama kita dateng juga. Semangkok mie dan semangkok lagi pangsit beserta kuahnya. Kuah pangsitnya ga dikasih daun bawang, jadi kamu jangan lupa buat nambahin sendiri daun bawangnya dari wadah yang udah tersedia di meja. Hmmm, kuahnya gurih banget, sepertinya memang diberi banyak minyak sayur. Pangsitnya juga lembut dan ada isi ayamnya juga.

9f02b-dscf26012b1280x853

9450a-dscf26042b1280x853

Mienya berukuran lebih besar dari mie pada umumnya. Mungkin salah satu yang terbesar yang pernah saya makan. Selain itu, teksturnya keriting-keriting. Pas saya makan, rasanya liat banget. Tapi saya bisa bilang bahwa memang ini tipe mie-nya yang liat, bukan karena kurang mateng. Dan rasanya lucu juga ya makan mie dengan kombinasi kayak gini : besar, keriting, dan liat. Kamu mesti coba deh. Rasanya juga ga sama ama mie tarik. Unik.

Mie Ayam Pangsit IDR 30K
Baso Goreng (1 buah) IDR 6K

 

Mie Karet Cicendo
Jalan Cicendo No. 27 Bandung
Click for Google Maps

mie karet

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s