Nyate Padang di Ajo Manih Rawamangun (Jakarta)

Saya, yang walaupun orang Minang, sebenernya ga terlalu suka sate Padang. Saya lebih milih sate Madura deh daripada sate Padang. Tapi ternyata Sate Padang Ajo Manih ini enak juga lho satenya.

cd9aa-dscf25452b1280x853

Lokasinya di Jalan Balai Pustaka Timur, Rawamangun. Kalo dateng dari arah Jalan Pemuda, tendanya terletak sekitar seratus meter sebelum Tip Top Rawamangun yang terkenal itu. Mereka baru buka dari sore hari menjelang tengah malam, karena mereka menggelar tendanya di atas trotoar. Selain mereka, di kiri kanannya masih banyak pedagang lain yang juga baru mulai menggelar tendanya sore hari.

27ded-dscf25432b1280x854

Kalo kamu dateng pake mobil, dijamin akan kesulitan mencari tempat parkir. Apalagi badan jalannya sendiri cukup sempit. Kapasitas tendanya tidak terlalu besar, mengingat badan trotoar yang tersedia pun sempit. Akibatnya, tenda mereka cukup memakan badan jalan yang beraspal. Dengan semua kombinasi tersebut, mereka masih mampu membangun tenda yang berkapasitas tidak kurang dari 40 kursi. Namun pada praktiknya, lebih sempit karena letaknya sangat bedempetan, bahkan kalo punggung-punggungan aja bisa saling nyentuh.

15116-dscf25392b1280x853

Sate Padang Ajo Manih berbumbu kuning. Jika kamu menyadari, ada beberapa variasi warna bumbu sate Padang. Yang berwarna kuning karena dominasi warna kunyit berasal dari Padang Panjang, yang berwarna merah karena didominasi cabai berasal dari Pariaman, sedangkan yang berwarna kecoklatan berasal dari Padang kota. Nah, berarti Sate Padang Ajo Manih ini merupakan sate khas Padang Panjang. Ada tiga pilihan sate yang bisa dipilih, sate daging, sate usus, atau sate lidah. Karena saya tipe penyuka jeroan yang lembut-lembut, saya minta seporsi sate berisi sate lidah dan usus saja. Minuman yang tersedia cuma Aqua botol dan Teh Botol.

198b4-dscf25422b1280x853

Ini dia penampakannya. Disajikan dengan khas beralaskan daun pisang. Lengkap dengan taburan bawang goreng kesukaan saya yang cukup banyak di atasnya. Seporsi ini, seperti yang bisa kamu liat, berisi sepuluh tusuk sate. Dan pas saya liat, potongan ketupatnya ga terlalu banyak, kayaknya cuma setengah ketupat doang. Pas deh buat makan terakhir di malam hari karena ga terlalu ngenyangin perut. Pas saya makan, mmmmh, lidah dan ususnya lembuuut banget. Demen banget deh. Bumbunya juga enak. Walaupun warnanya ga merah, ga menjamin sate Padangnya ga berasa pedes karena setelah beberapa lama saya mulai merasa sedikit kepedesan. Tapi justru enak, karena kalo ga pedes mah ga nampol.

Sate Padang (kombinasi apapun) IDR 23K

 

Sate Padang Ajo Manih
Jalan Balai Pustaka Timur, Jakarta Timur
Click for Google Maps

0b1e2-ajo2bmanih

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s