Nyicipin Kuliner Betawi yang Mulai Langka, Gabus Pucung, di Vila Betawi (Depok)

Sooo, saya baru aja kulineran di sini, di Vila Betawi namanya. Ceritanya berawal dari ngobrol-ngobrol ama temen saya yang berakhir dengan obrolan kuliner. Tipikal saya banget, hahaha… Kebetulan saya emang keabisan ide buat kuliner di Jakarta. Bukan kuliner yang modern-modern atau kulineran yang adanya di mall. Saya tuh dari dulu lebih suka kuliner tradisional, yang unik, yang Indonesia banget, yang ga banyak orang yang berminat atau kepikiran buat makan. Dan kebetulan si temen saya ini tau tempat makan gabus pucung yang katanya deket ama rumah sodaranya. Bak gayung bersambut, saya langsung bilang “hayuk!”.

Jadilah Sabtu kemaren saya berangkat ke sini. Ketemu temen saya di depan Citos dan nerusin perjalanan ke sini, lewat Gandul. Olalaaa, jauh juga ternyata. Apalagi jalannya bukan jalan raya. Jalannya beton, bikin capek bawa motornya, banyak juga bagian yang rusak, dan sedikit lewat komplek yang banyak polisi tidurnya. Tapi, semua itu terbayar pas udah makan di sini deh.

DSCF2711 (1280x853)

Setelah hampir sejam di jalan, sampe juga saya dan temen saya di tempat ini. Lokasinya agak tersembunyi dari jalan gedenya, soalnya mesti belok dikit. Tempatnya ala Betawi banget, dekorasi dan model bangunannya Betawi, bahkan lengkap pula dengan audio yang memutarkan lagu-lagu Betawi. Ada tempat duduk yang lesehan, namun ada juga tempat duduk yang menggunakan kursi. Kapasitas totalnya kira-kira bisa mencapai 60-70 orangan. Ga ber-AC namun di beberapa titik dilengkapi dengan kipas angin.

f51fd-dscf27032b1280x854

0944d-dscf27012b854x1280

Baru duduk sebentar, ada seorang pramusaji, yang rupanya siswa SMK yang sedang PKL karena dapat terlihat dari seragam sekolahnya, menghampiri kita dan memberikan menu. Bagus, sangat responsif. Setelah kita sempet bingung mau pesen paket atau satuan, akhirnya kita pesen satuan. Tujuan utama saya tentu aja gabus pucung. Jadi, saya beli satu porsi gabus pucung. Ada tiga bagian ikan yang bisa dipesan, bagian ekor, badan, dan kepala. Saya bilang saya mau bagian yang ga banyak durinya, jadi saya disaranin memesan bagian badan. Okeee, bagian badan it is. Temen saya ga beli gabus pucung, dia ngiler ama pecak gurame. Harga pecak gurame yang tertera di menu rupanya ukuran kecil. Ukuran sedang dan besar harganya masing-masing cukup ditambah 10 dan 20 ribu aja. Karena cuma mau dimakan berdua, rasanya seporsi gabus pucung dan gurame berukuran kecil cukup lah. Lain-lainnya, kita pesen nasi kukus, seporsi tahu tempe (berisi dua tahu dan dua tempe berukuran sedang), dan lalapan plus sambal. Minumnya pesen air mineral ama segelas bir pletok dingin.

DSCF2704 (854x1280)

Minumannya dateng duluan. Temen saya dapet air mineralnya. Saya dapet bir pletok. Ternyata gelas bir pletoknya ga gede. Karena saya haus, seruput dua ruput pun bir pletoknya habis, yang membuat saya memesan tambahan es jeruk. Buat yang belom pernah nyobain bir pletok, ini minuman khas Betawi juga lho, dibuat dari ramuan berbagai rempah dan jahe. Penampakannya mirip kayak es teh. Rasanya? Buat orang Sunda pasti tau nih, soalnya rasanya hampir ga ada bedanya ama bandrek. Bedanya, saya belom pernah aja minum bandrek dingin. Bir pletok ini juga lebih “bersih”, ga ada ampas-ampas yang ada kalo kita minum bandrek, sepertinya karena udah disaring dulu. Dan selain dingin, bir pletok rasanya juga pedes di tenggorokan.

24082-dscf27052b1280x855

Makanan jadi sekitar 15 menit. Ga lama kan? Kalo diliat dari penampilannya, pasti kamu bakalan inget makanan yang satu ini deh, rawon. Soalnya kuahnya warnanya coklat hitam gitu. Saya tes rasa kuahnya, dan bener dong, miriiiip banget sama kuah rawon! Saya penasaran juga, apakah yang namanya buah pucung, sebagai bahan utama gabus pucung selain ikan gabusnya sendiri, sebenernya adalah kluwek? Mungkin kamu bisa bantu jawab. Tapi, saya sih suka sama rawon, saya suka rasa kluwek, jadi menurut saya rasanya enak. Tapi ya sayang kuahnya agak dingin.

Ikan gabusnya sendiri, sepertinya ga direbus bersama kuahnya melainkan digoreng dulu, baru diguyur kuah, sehingga memunculkan efek renyah. Enak nih kalo kayak gini. Daging ikannya padat berisi, ada sedikit tulang yang pendek-pendek. Ukurannya juga cukup gede lho, karena sebelumnya saya pikir ukurannya kayak ikan lele lah. Kalo segini ukurannya sih, kalo kamu bisa hemat makannya, seporsi ini bahkan bisa dimakan buat berdua.

18d7d-dscf27092b1280x853

Pecak guramenya ga kalah menggiurkan. Ukurannya lumayan besar juga untuk ukuran “gurame kecil”. Ikan guramenya digoreng dulu juga, baru diguyur dengan irisan-irisan cabe dan sedikit kuah. Tapi walau banyak banget potongan cabenya, ga pedes sama sekali kok. Sepertinya cabenya ini cuma buat hiasan aja. Pas cabenya disingkirin semua, ternyata guramenya kuruuusss. Dagingnya tipis-tipis. Kayaknya dulu pas hidup dia ga seneng makan kayak kita, hahaha. Tapi gapapa, rasanya enak, ikan gurame emang selalu enak.

Oiya, hal lain yang saya apresiasi banget adalah nasi putihnya. Rasanya enak banget! Di menu namanya nasi kukus. Sebenernya memang nasi putih biasa sih. Tapi masaknya ga pake magic jar, melainkan dikukus dan diaron. Nasinya bener-bener pulen. Pas dimakan pake makanan yang berkuah jadi kombinasi yang mantep.

Gabus Pucung IDR 35K
Pecak Gurame IDR 55K
Nasi Kukus (satu porsi) IDR 6K
Bir Pletok (satu porsi) IDR 6K

 

Warung Gabus Pucung Vila Betawi
Jalan Mampang Indah 1 RT 03/RW 07 Kel. Gorogol, Kec. Limo, Depok
Click for Google Maps

vilbet

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s