Menjajal Mie 127 (Bandung)

Ini salah satu lokasi kuliner yang saya kunjungi karena hasil “ngiklan” warga di grup Komunitas Kuliner Bandung. Lokasinya ga terlalu jauh lah, di daerah Pasar Ancol. Sejujurnya saya baru tau nama daerah ini. Walau pernah lewat beberapa kali, ga sering, di depan pasarnya, saya baru tau juga bahwa namanya Pasar Ancol. Nah, si Mie 127 ini letaknya ga jauh dari pasar ini. Jalan kaki palingan ga nyampe 2 menit.

Kesan pertama yang saya dapati di tempat ini : sepi amat! Ga ada pengunjung lain selain saya, adik, dan ibu saya yang baru aja dateng. Terasa kontras dengan ruangannya yang cukup lega, di mana ada 8 buah meja di sana. Secara kasar, tempat ini mampu menampung 30 orang lebih. Ruangannya sendiri cukup terbuka, tidak ada AC, hanya ada beberapa kipas angin yang terpasang di langit-langit ruangan. Cukup lah, Bandung kan ga panas-panas amat.

Karena yang menjual Tionghoa, saya ga mau kecolongan. Saya tanya apakah produknya halal, dan dijawab halal. Oke, saya pegang ucapannya. Tidak perlu lah saya mengecek lebih jauh lagi.

DSCF2390 (853x1280)

Saya liat menunya. Harga setiap menunya tidak tercantum. Tapi saya udah yakin mau beli apa. Saya mau beli yamin asin spesial. Kenapa spesial? Ini adalah cara paling hemat berwisata kuliner. Mencoba sekaligus semua “fitur” kuliner. Dan kalo melihat menu, yamin spesial ini mestinya berisi semuanya : ada baso ikan, baso sapi, babat, dan pangsit.

fef5d-dscf23912b1280x853

Nah, makanannya dateng juga. Penampilannya? Yaaa, standar lah ya. Saya sengaja ga beli yamin manis supaya saya bisa menakar sendiri seberapa manis yamin yang saya inginkan. Terkadang kalo kita pesen yamin manis, manisnya kebangetan. Kecapnya over banget. Nah, ini trik saya yang bisa juga kamu terapin kalo ga mau yamin manis yan kemanisan.

c5d39-dscf23922b1280x853

Setelah saya kasih sedikit kecap manis, saya cicipin mie ama ayamnya. Hmmm, enaaak! Ayamnya manis gurih deh. Mienya juga mantep. Saya liat hidangan yang ada di mangkok. Naaah, bener kan, ada semuanya. Baso ikannya berwarna putih. Baso sapi bentuknya gepeng. Sayurnya sayur selada alih-alih sayur sawi. Tumbenan. Babatnya kenyal tapi ga alot. Dan yang juga rada ga biasa ada bagian berwarna putih yang awalnya saya kira outih telur tapi pas saya makan kenyal. Lah, ini mah babat juga. Tapi lucu kok warnanya putih. Kayak babat albino.

DSCF2395 (1280x853)

Sambelnya, jangan salah ambil. Kalo semua wadah dibuka, ternyata ada empat macam sambel. Ada sambel goreng, yang kayak sambel korek, sambel saos, ama sambel ijo. Saya sih ambil jenis sambel yang kedua. Yang suka asinan, ada acar bawang merah ama acar cengek (acar cengek?).

DSCF2397 (1280x853)

Setelah lebih dari setengah porsi habis, pas lagi celingukan, eh saya baru ngeuh ada toples plastik gede yang berisi kerupuk pangsit (kerupuk atau keripik ya?). Ya udah, ngambil aja satu, berdua ama adik saya. Kerupuk pangsitnya renyah. Ga terlalu kayak keripik kayak kerupuk pangsit yang biasa dijual tukang baso Malang keliling. Kok bisa gitu ya? Apakah karena adonannya dikasih banyak telur?

Overall, Mie 127 recommended deh, Jangan tertipu dengan tempatnya yang agak sepi. Mie-nya enak. Dan kalo masih pengen nyemil, silakan liat di menu, ada baso goreng yang menurut engkohnya enak dan recommended.

Tempat makan ini buka setiap hari, dari jam 8 pagi lho, dan sampe jam setengah 9 malam. Dan yang perlu diperhatikan juga, hari Selasa cuma buka sampe jam setengah 1. Loh kok jadwalnya aneh? Jadi kata si engkoh, si encik (yang mungkin istrinya?) rajin ikutan kegiatan mendaki gunung Tangkuban Perahu yang diadakan oleh sekelompok grup pecinta alam. Wih, gaul banget…

DSCF2401 (853x1280)

Pas saya mau bayar, eh saya ngeliat ada botol minuman sarsaparilla. Pas liat menunya, emang ada sih. Aaargh, nyesel ga baca menunya bener-bener. Saya suka banget minuman jadul bersoda yang satu ini. Akhirnya saya beli satu dibungkus plastik. Harganya murah kok, cuma 6 ribu. Enak lho. Apa? Kamu belom pernah nyobain sarsaparilla? Naaah, pas ntar dateng ke sini, cobain deeeh…

Yamin Manis/Asin Spesial IDR 35K
Sarsaparilla IDR 6K

 

Mie 127
Jalan Ancol Timur III No. 6 Bandung
Click for Google Maps

516b4-img_20150308_011917

Iklan

Satu pemikiran pada “Menjajal Mie 127 (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s