Makan Soto Padang H. St. Mangkuto (Jakarta)

Konon Soto Padang H. St. Mangkuto ini sudah sejak 1966. Sebelum ini, saya pernah makan di pusatnya di Jalan Pintu Air deket Masjid Istiqlal sono. Tapi waktu itu saya kurang puas, soalnya pas dateng udah malem dan sotonya terasa kurang hangat dan kurang fresh. Kali ini saya coba dateng jam 3 sore ke cabangnya di Jalan K.H. Ahmad Dahlan, Jakarta Selatan. Restorannya cukup besar, kira-kira ada 18 buah meja di mana ada dua macam meja yang masing-masing dapat menampung 4 atau 6 orang. Ruangannya pun enak, ber-AC.

c84c8-dscf23622b1280x853

Soto Padang, walau ga asing buat orang Minang sendiri, rupanya masih asing di lidah orang Indonesia pada umumnya. Saya pernah nanya beberapa temen saya, ternyata banyak juga di antara mereka yang belom pernah makan soto Padang. Mungkin karena jarang ada yang menjual soto Padang. Alhasil, hidangan ini memang masih jauh lebih ga populer dibandingkan sate Padang yang lebih banyak penjualnya.

6f9bb-dscf23602b1280x854

Nah, ini baru oke, sotonya panas, dan pas banget buat dimakan pake nasi yang terpisah. Dengan mangkok berukuran kecil khas soto Padang, soto ini berisi daging, bihun, dan perkedel kentang. Ga ada salah satu dari tiga bahan ini aja, sebuah hidangan ga bisa disebut soto Padang. Dagingnya biasanya daging dendeng yang renyah dan berbunyi kriuk-kriuk pas dimakan. Jenis soto dengan daging yang renyah seperti ini yang paling saya demenin. Tapi di soto ini, rupanya ada dua jenis daging, yang kenyal (daging biasa, atau dendeng yang kurang garing?) dan yang renyah kayak dendeng kering. Oiya, dan ga boleh lupa, mesti ada kerupuk merahnya.

fe899-dscf23642b1280x853

Karena mangkoknya berukuran kecil, Paman saya bercerita, dia seringkali memesan dua mangkok. Biar puas lah ya. Tapi waktu saya di sini, ada juga orang yang memesan soto tanpa nasi. Rupanya selain memesan soto, dia juga memesan sate Padang. Mantap!

eb847-dscf23702b1280x853

Trik supaya satu mangkok yang kecil itu bisa cukup buat sepiring nasi? Yang pasti, setiap suapan hanya boleh diisi oleh satu atau dua potongan daging. Tapi ada masalah lain, karena mangkoknya kecil, kuahnya jadi dikit juga. Dan ternyata kuahnya cepat menjadi kering. Mungkin karena sebagian terisap oleh bihun. Tapi jangan khawatir, kamu bisa kok pesen lagi kuahnya. Nah, kuah ini cukup membantu supaya satu mangkok soto cukup buat dimakan dengan sepiring nasi.

fde1b-dscf23672b1280x853

Nah, selain itu bagi saya, soto Padang belom jadi soto Padang kalo kuahnya belom berwarna merah. Supaya merah diapain? Tentu dengan diberi beberapa sendok sambel. Sambelnya kayak yang di atas itu tuh. Warnanya merah, kayak bumbu masak. Nah, setelah dikasih sambel, kuah sotonya jadi kayak di bawah ini. Hmm, jangan terlalu banyak sambelnya, rupanya lumayan pedes. Untung tadi saya ga masukin terlalu banyak.

3cd0e-dscf23732b1280x853

Soto Padang IDR 30K
Nasi Putih IDR 6K
Es Teh Tawar IDR 4K

 

Soto Padang H. St. Mangkuto
Cabang Jalan K.H Ahmad Dahlan No. 22B Jakarta Selatan
Click for Google Maps

mangkuto

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s