Kangen Bandar Djakarta (Jakarta)

So, abis main ke Doraemon Gadget Expo kemaren, rasanya sayang kalo udah mahal-mahal bayar tiket masuk Ancol tapi ga ngapa-ngapain lagi di sini. Dan mumpung tampaknya bokap lagi ngidam makan kepiting saus Singapura di Bandar Djakarta, ya udah lah kita sekalian mampir.

Pasti sebenernya udah pada tau kan tempat makan seafood yang paling terkenal di Jakarta ini? Tempat ini sering banget dijadiin tempat makan-makan entah buat nraktir klien, orang pacaran, atau syukuran ulang tahun. Pas saya kemaren ke sini aja ada mungkin sekitar 5 kali lagu selamat ulang taun dinyanyiin sama home band.

a1dff-dscf15072b1280x853

Nah, walaupun di Ancol ada juga restoran lain yang baru bernama Talaga Sampireun, namun saking udah terkenalnya tempat ini membuat saya sekeluarga mesti nungguin sekitar 15 menit untuk mendapatkan meja. Yah, untungnya ga terlalu lama. Setelah dapet meja, barulah kita bisa melanjutkan memilih ikan di pasar ikannya. Di sini kita akan ditemani oleh satu petugas dan kita bebas memilih sendiri seafood yang akan kita makan. Ada berbagai jenis ikan, cumi-cumi, lobster, udang, dan bahkan ga cuma ikan yang udah mati, yang masih hidup juga ada, walau ga semua jenis. Emang sih saya pernah denger, ikan yang masih hidup aka lebih seger ketika dimasak. Buat saya sih kayaknya ga akan bedanya. Setelah selesai memilih, semua pesanan akan ditimbang di kasir yang masih terletak di area pasar ikan.

5f8aa-dscf15042b853x1280

Nah, ini dia bagian yang paling ga enak : nungguin makanan dateng. Bandar Djakarta cukup besar. Ada dua area utama yang dijadikan tempat untuk menampung para tamu. Saking besarnya, dua area ini memiliki dua home band yang berbeda. Khusus mengenai home band ini, saya sebenernya kurang menyukai keberadaan mereka. Soalnya, udahnya tempatnya rame, home band ini juga ga membawakan lagu-lagu yang santai. Jadinya ribut banget, orang-orang jadi susah buat ngobrol.

1ab5b-dscf15142b1280x854

Sekitar setengah jam kemudian, baru deh makanan-makanan berdatangan. Tapi ga sekaligus. Yang paling pertama dateng yaitu cumi goreng tepung, terus beberapa menit kemudian dateng nasi, cah kangkung, ama entah cumi saus apa, bukan saya yang pesen sih jadinya ga tau. Dan yang paling ditunggu-tunggu justru dateng terakhir : ikan kuwe bakar.

40805-dscf15092b1280x854

1e49c-dscf15102b1280x855

Semua makanannya enak. Ga salah emang makan di Bandar Djakarta. Biaya masaknya entah flat atau gimana, tapi di bonnya ada cooking charge yang sebenernya ga gede sih, cuma 32 rebu. Mau dimasaka pake bumbu apa aja bebas kita pilih. Dan selain itu, nasi dan berjenis-jenis sambel yang kita makan juga udah paket refill. Jadinya kita kalo mau nambah nasi, gratis. Mau nambah sambel, gratis juga. Bahkan kita juga bisa minta sambel yang ga ada di meja dan mestinya turut dihidangkan, yaitu sambel kecap. Oiya, sambel yang dihidangkan ada sambel mangga juga lho. Kata ibu saya sambel mangganya enak. Sayang saya ga coba.

e7807-dscf15152b1280x854

Ikan Bawal Jepang IDR 210K/kg
Cumi Biasa IDR 88K/kg
Kangkung Cah Tauco IDR 15K

 

Bandar Djakarta
Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta Utara
Click for Google Maps

bandar

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s