Ngebela-Belain ke Warung Soto Tangkar (Jakarta)

Saking penasarannya, saya yang baru tau info tempat makan malam sebelumnya, ngebela-belain banget dateng ke sini pas jam makan siang. Sendirian saya naek motor dari kantor. Gapapa, bertualang kuliner itu emang ga boleh tergantung ama orang lain sih. Ga susah kok nemuin tempatnya, di Jalan Tanah Tinggi III ini emang ga banyak tempat makan.

Tempatnya sendiri bukan tenda tapi bukan rumah juga. Dia menempati halaman sebuah gedung tua. Di halaman yang cukup luas ini ada kanopi yang kemungkinan besar memang khusus dibuat oleh si penjual soto. Parkir motor malah bisa di halamannya. Kalo mobil sih tetep mesti parkir di pinggir jalan. Dari depan, ada banner yang menunjukkan bahwa di lokasi ini berjualan soto tangkar. Lalu ada keterangan jam buka juga, yaitu dari jam 10 pagi sampe jam 10 malam. Hebat, lebih lama daripada jam saya kerja.

pada sadar kamera ih...
pada sadar kamera ih…

Oiya, mungkin ada yang bertanya-tanya apa sih soto tangkar itu. Jadi ya, soto tangkar itu sebenernya soto Betawi juga tapi dagingnya khusus menggunakan daging iga sapi. Walau di sini kita juga bisa pesen soto campur jeroan. Terus, kalo soto Betawi kebanyakan pake kuah yang dicampur susu, soto tangkar pake kuah yang menggunakan santan. Makanya kuahnya akan dominan warna oranye kemerahan.

Nah, karena saya udah merencanakan dateng ke sini dari pagi, saya udah sengaja ga sarapan. Karena perut lumayan lapar, saya mesen setengah porsi sate sapi dan seporsi soto tangkar campur jeroan. Nasinya? Ternyata self service, kita bisa ngambil nasi sepuasnya (bahkan bisa nambah lho). Sungguh pengertian, bagi orang-orang yang kelaparan…

Saya ga perlu nunggu terlalu lama, soalnya soto Betawi kan biasanya udah siap hidang, dagingnya tinggal dipotong-potong terus tinggal dikuahin. Sementara satenya kayaknya produksi terus. Mungkin ada yang tinggal diangetin. Naaah, kayak gini nih penampakannya.

sate sapi setengah porsi *rimanya bagus*
sate sapi setengah porsi *rimanya bagus*

Satenya pake bumbu kacang, sepertinya udah standar, soalnya saya ga ditanya mau pake bumbu kecap atau bumbu kacang. Dagingnya, walaupun ngga alot juga tapi masih kurang empuk. Bumbu kacangnya sendiri rasanya kurang oke. Mereka mesti belajar meracik rasa bumbunya lagi.

pesenan saya
pesenan saya
IMG_20141222_123132
isinya soto : ada daging dan jeroan

Soto tangkarnya menurut saya ga terlalu enak. Secara rasa dan tingkat kepuasan, kalo disuruh milih ama soto Mencos yang hidangannya serupa sih saya masih bakal lebih milih soto Mencos. Apalagi Soto Mencos isinya kikil dan saya suka banget kikil. Sementara si soto tangkar ini, walau saya pesennya yang campur, tapi masih tetep lebih banyak daging iganya daripada jeroannya. Ga ada kikilnya. Mungkin mereka ga mau menghilangkan ciri khas soto tangkar dari setiap hidangannya.

Di meja, hanya tersedia satu jenis sidekick : perkedel kentang. Ga memuaskan. Kerupuknya ada emping, dan kalo ga salah sih ada jenis kerupuk “aci” juga.

Nasi Soto Tangkar IDR 28K
Sate Sapi IDR 20K (setengah porsi)

 

Warung Soto Tangkar
Jalan Tanah Tinggi III No. 54 Jakarta Pusat
Click for Google Maps

soto tangkar

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s