Menggerebek Nasi Goreng Mafia (Jakarta)

Malem kemaren, pas saya pulang kantor kan ceritanya mau cari makan, tapi belom ada ide mau makan di mana. Pokoknya jalan dulu aja deh. Ntar kalo ada yang menarik tinggal nepi. Naaaah, pas beberapa belas meter lagi mau lewat ini tempat, saya baru inget ada si Nasi Goreng Mafia ini yang baru buka cabang di Cempaka Putih. Buka cabang? Sebenernya sih yaa, saya udah pernah makan nasi goreng ini, tapi di Bandung. Mungkin sekarang udah jadi franchise? Di Bandung sendiri, saya beli yang di Jalan Jalaprang, walaupun cabangnya sih katanya udah tersebar di seantero Bandung.

Apa sih yang istimewa dari Nasi Goreng Mafia? Apa di sana seragam karyawannya ala mafia-mafia Itali yang suka kita liat di pilem-pilem? Pake jas necis, kacamata item, pleus topi bunder item? Sayangnya ngga (tapi mungkin itu bisa jadi masukan buat yang punya). Yang mafia itu ternyata nasi gorengnya. Maksudnya, nasi gorengnya pake nama-nama khas mafia. Ada yang namanya Godfather, Brandal, Gangster, dan sebagainya. Teruuus, nasi goreng mereka punya berbagai cita rasa. Bukan aneka rasa kayak permen atau kayak Indomie, nasi gorengnya punya cita rasa khas nusantara : ada yang pake bumbu kencur, ada yang pake bumbu kunyit, tapi yang standar pake kecap manis pun ada juga. Nih diliat menunya, diklik aja buat nge-zoom.

menu nasgor mafia
menu nasgor mafia
menu minuman
menu minuman

Saya dideketin si mas-mas pelayan. Saya tegang *loh?!* Dia ternyata ngasih menu. Fiuh. Si mas-masnya ngasih tau saya bahwa semua nasi gorengnya pedes, kecuali yang “Godfather” ama yang “Bandit”. Buset, namanya boleh Godfather, tapi kok rasanya manis? Maaf Don Corleone, they disgrace you. Terus, walaupun nasi gorengnya udah pedes, levelnya masih bisa ditambah lagi, mulai dari “menenangkan” sampe yang pedes “mematikan”. Belum pernah denger kan ada orang makan nasi goreng kepedesan? Oke, saya ga mau jadi yang pertama…

Karena saya bingung mau pesen nasi goreng yang mana, saya nembak aja deh, milih nasi goreng yang paling mahal, yaitu si gangster. Yang paling mahal biasanya paling enak atau seengganya ya, enak (kan?). Lagian, ada tulisan “best seller”nya. Saya tambah yakin deh ama pilihan saya. Tunggu, semoga ini bukan konspirasi mereka supaya banyak pembeli bingung memilih nasi goreng yang paling mahal!

nasgor gangster
nasgor gangster

Setelah nunggu agak lama, nasi goreng saya dateng. Nah, itu yang di atasnya BTB (BTB, Bukan Telor Biasa). Itu telor pake kikil. Tapi bukan bagian dari menu nasi gorengnya karena itu extra topping. Oke deh, markicob (mari kita coba)! Hmmm, bumbunya pake “racikan rempah rahasia” yang saya juga ga ngerti deh rempah apa aja yang dipake. Tapi yang pasti, I like it! Rasanya unik. Ga kayak rasa nasi goreng yang biasa kita beli di pinggir jalan atau biasa ngider lewat depan rumah. Rasanya rempah banget. Pedesnya juga cukup. Buat ngeramein doang mah cukup. Terus, si BTB alias telor kikilnya gimana? Kikilnya menurut saya agak lunak, jadinya pas dimakan ama telor jadi kurang berasa. Tau sendiri kan kalo kikil itu sebenernya hampir ga ada rasanya. Alhasil, yang paling dominan ya rasa telornya. Tapi gapapa, tetep enak koook.

 

Nasi Goreng Mafia
Cabang Jalan Cempaka Putih Raya No. 112 Jakarta Pusat
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s