Buka Puasa di Ayam Bakar Cirebon "Desa" (Jakarta)

UPDATE : udah pindah entah ke mana

 

Bingung nyari tempat makan buat buka puasa? Kalo kamu berdomisili atau punya tempat kerja di sekitaran Manggarai, bisa nih nyobain dateng ke tempat makan pinggir jalan yang bukanya dari jam 5an ini. Namanya, Ayam Bakar Cirebon “Desa”.

Saya juga ga paham kenapa ayamnya dinamain ayam bakar “Cirebon”. Entah kenapa, beberapa makan di Jakarta sini suka ditambahin embel-embel “Cirebon” di namanya. Misalnya, es buah khas “Cirebon”. Oke, daripada ngebahas es buah, mendingan kita fokus ngebahas kulineran yang satu ini deh.

Kenapa saya suka dengan ayam di sini? Pertama, banyak pilihan pendampingnya, ada berbagai sate kayak usus, ati ampela, kulit (nyem nyem), ama ceker. Terus juga yang pasti ada tahu ama tempe (ukurannya menurut saya kecil). Kedua, ada nasi uduknya. Ketiga, dikasih bumbu serundeng. Menurut yang jual sih, ini yang menyebabkan namanya dikasih embel-embel “Cirebon” (baru tau kalo Cirebon terkenal ama serundengnya). Keempat, ayamnya bisa dibakar dan digoreng. Dan yang kelima, bumbunya ga pelit, semua ayam dibumbuin. Biasanya kan ada tuh, yang ayamnya berwarna kuning buat digoreng (mungkin bumbunya kunyit?) terus yang warnanya agak coklat buat dibakar (bumbu kecapkah?). Kalo yang ini tuh ngga, ayamnya ga dibedain mana yang buat ayam goreng atau ayam bakar, pokoknya semuanya ada bumbunya (one bumbu for all situation). Walaupun saya belom pernah nyobain yang dibakar sih, karena biasanya saya akan selalu tergoda untuk meminta ayam yang telah dibumbui maksimal untuk dibakar…. untuk digoreng. I find it very delicious! Ayamnya jadi bener-bener gurih. Cobain deh.

11980-img_20141211_193025
tahu ama tempe
sate-sateannya nih
sate-sateannya nih

Waktu saya dateng ke sana untuk yang kedua kalinya, saya pesen ayam goreng, dua tempe (iya, dua. tadi kan saya udah bilang kalo ukurannya kecil), dan dua sate kulit. Nyam nyam nyam. Nikmat banget deh, nasi uduknya juga nikmat, apalagi dengan tambahan taburan bawang goreng. Lalapnya juga saya suka, ada kol-nya. Seraungnya seperti biasa ga pernah saya makan.

aduh, berbayang ya. maklum lah, penerangan terbatas...
aduh, berbayang ya. maklum lah, penerangan terbatas…

Makan segini abis berapa duit? Sekitar 35 ribuan (ketahuan deh kalo saya lupa, hehehe). Abis ini, saya masih bungkus lagi tiga sate kulitnya yang nyam nyam abissss…

 

Ayam Bakar Cirebon “Desa”
Jalan Minangkabau, Jakarta Selatan

Buka Puasa di Ayam Bakar Cirebon "Desa" (Jakarta)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s